Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Select a Language ☝️

Cara Terbaik dan Ampuh Untuk Keluar dari Hubungan Haram Menurut Islam

Hubungan dalam Islam. Masa muda adalah masa dimana emosi sedang memuncak, sentimen pengambilan resiko sedang maksimal, dan sikap memberontak meluap dalam setiap tindakan. 

Pemuda adalah usia kepolosan, dan juga usia keberanian. Ini adalah usia ketika buah terlarang terlihat paling menggoda dan lawan jenis terlihat paling menarik. Dan bagi anak-anak Muslim, usia ini adalah ujian yang paling berat – baik bagi mereka maupun bagi orang tua mereka.

Apakah mereka cukup dewasa untuk menahan diri dari godaan? Apakah mereka cukup dekat dengan Allah (SWT) untuk menahan diri dari tidak menaati-Nya? Apakah mereka cukup berpengetahuan tentang agama mereka untuk mengetahui bahwa melakukan hubungan dengan lawan jenis dalam bentuk apa pun adalah dosa kecuali karena alasan kebutuhan yang tidak dapat dihindari dan dengan cara yang diperintahkan oleh Al-Qur'an?

Bagaimana Hubungan Laki-laki-Perempuan Bekerja dalam Islam?

Nabi Muhammad (SAW) berkata, “Bagi salah satu dari kalian ditusuk kepalanya dengan jarum besi lebih baik baginya daripada menyentuh wanita yang tidak halal baginya.” (Diriwayatkan oleh al-Tabrani dalam al-Kabir, 486)

Apa Itu Hubungan Haram?

Perbedaan antara cinta dan hubungan yang haram

Tahukah Anda apa yang dianggap sebagai hubungan haram? Definisi hubungan haram adalah hubungan romantis atau non-profesional antara seorang pria dan seorang wanita usia menikah yang bukan mahram satu sama lain. 

Cap “haram” tidak hanya berlaku untuk hubungan seksual ilegal, itu juga berlaku untuk sentuhan, persahabatan di luar tingkat profesional, mengobrol di telepon, dan mengirim pesan teks dengan lawan jenis. 

Pada dasarnya, segala jenis hubungan dengan orang non-mahram dari lawan jenis (di luar sifat non-romantis, berdasarkan kebutuhan) akan dianggap haram. Hal ini karena ada prinsip Islam yang menyatakan bahwa segala sesuatu yang mengarah ke haram juga haram.

Nabi (SAW) memperingatkan, “Lihatlah! Seorang pria tidak sendirian dengan seorang wanita (non-mahram) tetapi yang ketiga di antara mereka adalah Setan.” (Jami Al-Tirmidzi, 265) Artinya, setan pasti akan mengubah pertemuan atau percakapan yang tidak bersalah menjadi sesuatu yang salah dan penuh nafsu.

Jadi, jika mengobrol antar teman berpotensi berkembang menjadi hubungan romantis yang haram, maka mengobrol tidak boleh dilakukan. Jika berkirim pesan satu lawan satu berpotensi berkembang menjadi hubungan yang haram, maka itu juga tidak mungkin. Dan bahkan jika ada sesuatu yang benar-benar platonis, dan Anda berpikir bahwa tidak ada cara yang bisa berubah menjadi sesuatu yang romantis, itu tetap tidak masuk akal karena hukum dibuat untuk aturan, bukan pengecualian. Dan hukum Islam tidak berbeda.

Al-Qur'an mengatakan, "Katakan kepada pria yang beriman untuk menurunkan pandangan mereka dan menjaga kerendahan hati mereka." (24:30) Hal yang sama juga dikatakan untuk wanita dalam ayat Alquran.

Mengapa Anak Muda Terlibat Dalam Hubungan Haram?

Banyak orang bertanya, “Apakah persahabatan antara laki-laki dan perempuan diperbolehkan dalam Islam?” Lihat saja definisi hubungan haram di atas dan ukur sendiri. Jika ada potensi perasaan salah yang berkembang, maka aktivitas itu adalah sesuatu yang harus Anda hindari. 

Tetapi mengapa orang merasa sulit untuk menjauh dari hubungan yang haram? Dan yang lebih penting, mengapa anak-anak muda Muslim melakukan dosa ini, berpikir bahwa itu baik-baik saja?

1. Kurangnya pengetahuan

Sebagian besar pemuda Muslim saat ini tidak diberitahu tentang pentingnya menjauhi lawan jenis. Mereka tidak diberitahu apa yang Islam katakan tentang naksir. Mereka tidak diberitahu apa yang dikatakan Al-Qur'an tentang hubungan antara anak laki-laki dan perempuan dalam Islam. 

Mereka juga tidak diberitahu cara pacaran yang benar dalam Islam. Jadi, tidak heran mereka berpikir bahwa memiliki pacar atau kekasih tidak apa-apa. Dan bahkan jika seseorang memberi tahu mereka bahwa itu salah, mereka pikir itu hanya orang tua yang berbicara, bukan agama. 

Tetapi Nabi (SAW) berkata, mengikuti aturan yang sama tentang apa pun yang mengarah ke haram-adalah-haram, “(Zina) mata adalah melihat (pada apa yang tidak diperbolehkan untuk dilihat).” (Bukhori, Muslim)

2. Kurangnya bimbingan orang tua

Pada usia yang begitu muda, ketika tahun-tahun sedikit tetapi banyak emosi, anak-anak muda berpikir bahwa setiap anak laki-laki atau perempuan adalah cinta dalam hidup mereka. 

Pada usia muda itu, penting bagi orang tua untuk membimbing anak-anak mereka ke jalan yang benar dan mengajari mereka perbedaan antara cinta sejati dan cinta palsu. Dan cinta palsu adalah segala sesuatu yang menjauhkan dari Allah (SWT), jadi jika hubungan yang diharamkan dalam Islam akan membawa seseorang menjauh dari Allah (SWT), maka itu tidak dapat dianggap sebagai cinta sejati dalam Islam.

3. Tekanan teman sebaya

Dengan semua teman Anda di sekitar Anda dalam hubungan yang tampaknya penuh cinta dan berkencan dengan orang-orang, mungkin Anda tampak aneh jika Anda tidak memiliki pasangan dan tidak diundang ke acara pasangan. Itu mungkin mendorong Anda untuk mencari pacar atau pacar sendiri. Tapi berapa biayanya?

4. Pencobaan Pemuda

Masa muda adalah zaman pencobaan. Dan setiap hal terlarang tampak menarik pada usia itu, belum lagi lawan jenis yang tampaknya menarik bahkan di tahap kehidupan selanjutnya. Tidak heran Nabi (SAW) mengatakan bahwa pria yang menolak godaan seorang wanita cantik bangsawan akan menjadi salah satu dari tujuh orang yang akan menerima naungan Allah (SWT) pada hari kiamat ketika tidak akan ada naungan lain. (Bukhori).

Efek Hubungan Haram

Terlepas dari dosa-dosa nyata yang Anda kumpulkan dari melakukan hubungan yang salah, ada banyak efek lain dari hubungan yang haram.
  • Kehilangan barakah (berkah) adalah hubungan halal ketika Anda terlibat dalam hubungan yang haram dan tidak keluar darinya atau bertobat karenanya.
  • Kesempatan untuk bertobat semakin hilang semakin Anda tenggelam dalam dosa, berpikir itu diperbolehkan.
  • Hati menjadi keras dari dosa, membuat Anda kurang penyayang dan kurang terganggu oleh tindakan salah di sekitar Anda.
  • Anda kehilangan kemampuan untuk menikmati ibadah seperti shalat, tilawat (bacaan), dan dzikir (zikir).
  • Dia meninggalkan lingkaran iman sejati ketika menjalin hubungan. Nabi (SAW) berkata, “Iman keluar dari seseorang ketika dia melakukan zina.” (Miskat)
  • Kesopanan (rasa malu) orang yang berkencan berkurang, dan kesopanan adalah ciri khas Islam, sebagaimana disebutkan oleh Nabi (SAW) dalam sebuah hadits terkenal.

Tips Cara Menghentikan Hubungan yang Haram

Jika Anda berada dalam hubungan yang salah, Anda harus tahu bahwa agama kita juga mengajarkan kita bagaimana cara mengatasinya. Islam mengakui bahwa dosa daging adalah hal biasa karena Setan selalu berusaha menyesatkan manusia. Itulah sebabnya agama kita mengajarkan kita beberapa tips dan doa praktis untuk membantu kita tetap berada di jalan yang benar. 

Di bawah ini adalah beberapa tip yang sangat berguna untuk membantu Anda menjauhi hubungan yang salah dan berhenti dari hubungan yang haram, jika Anda berada dalam satu hubungan.
  1. Taubat. Langkah pertama untuk mengatasi masalah adalah menerima bahwa Anda memiliki masalah. Anda telah membaca di atas apa itu hubungan haram dan Anda dapat mengenali jika Anda berada di dalamnya. Langkah selanjutnya untuk mengatasi masalah tersebut adalah dengan bertaubat dan berjanji pada diri sendiri untuk tidak melakukan dosa lagi. Dan ingat, Allah berfirman dalam Al Qur'an bahwa Dia selalu siap untuk mengampuni. “Katakanlah: Wahai hamba-hamba-Ku yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri [dengan berbuat dosa], jangan putus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni segala dosa. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (39:53). 
  2. Cepat kapan pun Anda bisa. Al-Qur'an memberitahu kita bahwa bagi orang yang belum menikah, tetapi merasakan hasrat seksual, mereka harus berpuasa sampai mereka mampu untuk menikah. Puasa mengekang hasrat seksual dan menahannya. Seorang Muslim lajang diperintahkan untuk berpuasa dalam sebuah hadits Nabi (SAW): “Barangsiapa di antara kamu yang mampu untuk menikah, biarkan dia melakukannya, dan siapa pun yang tidak mampu harus berpuasa karena itu akan menjadi penghalang baginya.” (Sunan Al-Nisa'i)
  3. Sholat dan berdoa kepada Allah (SWT) untuk membantu Anda menjauh dari dosa. Mintalah kepada-Nya dengan sepenuh hati dan dengan segala ketulusan. Allah SWT menyukai orang-orang yang meminta kepada-Nya. Dan mintalah kepada Allah (SWT) untuk menganugerahkan Anda pasangan yang saleh dalam hubungan yang diberkati, bukan pasangan dalam hubungan yang melanggar hukum.
  4. Hindari berduaan di tempat yang sepi dengan lawan jenis yang bukan mahram. Karena Setan adalah yang ketiga di ruangan di mana seorang pria dan wanita non-mahram sendirian, jelas bahwa dia akan mencoba untuk menanamkan pikiran yang melanggar hukum di kepala kedua orang tersebut. Dan pikiran mengarah pada niat yang mengarah pada tindakan. Hindari berduaan dengan lawan jenis.
  5. Jangan memperpanjang percakapan dengan non-mahram. Jaga suara Anda tetap tegas dan seperti bisnis ketika Anda harus berbicara dengan mereka sehingga jika ada pikiran jahat, Anda dapat menghentikannya sejak awal dan memberikan pesan yang jelas bahwa niat Anda murni dan hanya profesional.
  6. Turunkan pandangan Anda ketika Anda melewati seseorang dari lawan jenis. Ada alasan mengapa mereka menyebutnya eye candy – karena mata juga menikmati keindahan, dan zina mata sangat umum terjadi! Anda tidak dapat menginginkan apa yang tidak pernah Anda lihat, jadi jika Anda tetap menunduk, Anda tidak akan terganggu oleh orang lain.
  7. Menikahlah sesegera mungkin. Agama kami juga menganjurkan pernikahan pada usia dini yaitu setelah pubertas. Alasan? Agar anak-anak muda dapat memusatkan kasih sayangnya pada satu orang saja dengan cara yang halal daripada harus mengembara mata (atau tangan). Remaja adalah usia emosi roller coaster dan pada usia itulah emosi perlu ditambatkan. Hari ini, semua tentang menikah setelah seseorang 'menetap' tetapi tahukah Anda apa yang dikatakan Al-Qur'an? “Dan nikahilah orang-orang yang masih lajang di antara kamu (laki-laki dan perempuan). Jika mereka miskin, Allah akan memperkaya mereka dengan karunia-Nya.” (24:32) Dan begitulah. Anda tidak perlu menetap untuk menikah. Allah akan menyelesaikan Anda jika Anda menikah!
  8. Buat Do'a. Jika Anda telah menjadi mangsa hubungan yang haram, penting untuk Anda berhenti melakukannya hari ini. Anda tidak berutang penjelasan kepada siapa pun kecuali Allah. Hapus saja semua itu dari hidup Anda dan berdoalah kepada Allah. Berikut adalah dua doa indah yang dapat berguna bagi siapa saja yang mencari doa untuk menghapus seseorang dari hidup Anda atau doa untuk memutuskan hubungan yang haram
"Ya Allah! Saya mencari Perlindungan dengan Firman-Mu yang Sempurna dari setiap iblis dan dari hama beracun dan dari setiap mata yang jahat, berbahaya, dan iri.

Nabi Muhammad (SAW) biasa mencari Perlindungan dengan Allah untuk Al-Hasan dan Al-Husain dan berkata: "Leluhurmu (yaitu Abraham) digunakan untuk mencari Perlindungan dengan Allah untuk Ismail dan Ishak dengan membaca berikut: 'Ya Allah! Saya mencari Berlindung dengan Firman-Mu yang Sempurna dari setiap iblis dan dari hama beracun dan dari setiap mata yang jahat, berbahaya, dan iri.'"

"Dengan Nama Allah yang dengan Nama-Nya ada perlindungan terhadap setiap jenis malapetaka di bumi atau di langit, dan Dia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui"

Rasulullah (SAW) bersabda: Barangsiapa membaca tiga kali setiap pagi dan sore, 'tidak ada yang akan menyakitinya'
[Abu Dawud & At-Tirmidzi: Buku 16, Hadis 1457]

Sumber: www.theislamicquotes.com