Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Mengapa Sultan Ottoman (Turki Usmani) Menjaga Peninggalan Suci Islam di Istanbul?

Dengan Istana Topkapi, pusat kekuasaan administrasi dan perumahan dari rumah Ottoman, pemerintah Turki telah mewarisi banyak peninggalan suci yang berharga termasuk barang-barang pribadi yang diklaim milik Nabi Muhammad SAW.


ISTANBUL - Pada hari-hari di bulan Ramadhan, ketika sinar matahari yang terik menyinari Istana Topkapi Istanbul, sejumlah besar wisatawan lokal dan asing berbondong-bondong ke gedung bersejarah tempat para sultan Ottoman tinggal dari penaklukan Istanbul pada tahun 1453 hingga pertengahan abad ke-19. .

Setelah mengunjungi berbagai kolom istana, di mana rangkaian jam tangan antik, peralatan makan dan peralatan makan malam dipamerkan, banyak turis bergerak lebih jauh untuk berdiri dalam antrian panjang di luar apa yang disebut Kamar Relik Suci. Ruang ini menampung beberapa peninggalan Islam yang paling berharga, dari Mantel Suci Nabi Muhammad, pada pedang yang diyakini digunakan oleh beliau dan keempat sahabatnya: Abu Bakar, Umar bin Khattab, Utsman bin Affan, Ali bin Abi Thalib. 

Museum ini juga menampilkan bahan-bahan lain yang diyakini digunakan oleh para nabi seperti Musa, Abraham, Yusuf dan Daud. 

Meskipun banyak turis melihat relik dengan kagum, mereka mungkin kehilangan fakta sejarah penting lainnya — bahwa bangunan bercat putih tempat mereka berdiri telah berfungsi sebagai rumah dan kantor sultan Ottoman. Mereka menyebut ruang intim ini Has Oda, yang berarti ruang pribadi, tempat mereka mendiskusikan kebijakan dan isu paling sensitif.  

“[Sultan Ottoman] ingin menyimpan Relik Suci dekat dengan diri mereka sendiri karena mereka berpikir bahwa lokasi relik [di Istana Topkapi] akan membuat Istanbul memenuhi syarat sebagai pusat dunia Islam,” kata Mustafa Sabri Kucukasci, Presiden Museum Istana Topkapi, yang juga seorang profesor Sejarah Abad Pertengahan di Universitas Marmara. 

“Jubah Nabi, yang disebut Mantel Suci, telah digunakan sebagai tanda kekhalifahan [Muslim] sejak Bani Umayyah,” kata Kucukasci.
Turis berduyun-duyun ke Ruang Penasihat di Istana Topkapi di Istanbul. Sultan Ottoman telah memerintah sebagian besar dunia dari ruangan khusus ini, di mana mereka juga menyimpan Relik Suci Nabi. (Murat Sofuoglu)
Bani Umayyah adalah dinasti Arab Muslim pada abad ke-7, muncul dari perang saudara antara khalifah Islam keempat dan menantu Nabi Muhammad Ali bin Abi Thalib dan Muawiyah bin Abi Sufyan, pendiri dinasti Umayyah. Dinasti Umayyah memerintah selama 89 tahun sampai digulingkan oleh Abbasiyah, dinasti Arab mayoritas Muslim lainnya.  

Sultan Ottoman mewarisi peninggalan berharga di waktu dan era yang berbeda. Saat Sultan Selim I menaklukkan sebagian besar Timur Tengah pada tahun 1517 dari Mamluk, banyak peninggalan Islam dibawa ke Istanbul dari dunia Arab.  

Ketika Kekaisaran Ottoman menyebar di tempat yang sekarang disebut Mesir, Suriah, Lebanon, Palestina, Yordania, dan Semenanjung Arab, Sultan Selim I tidak hanya mengalahkan Mamluk tetapi juga mengklaim kekhalifahan dari mereka, membawa sebagian besar Peninggalan Suci dari Kairo ke Istanbul . 

“Sejak Selim I, Utsmani sangat mementingkan pengumpulan barang-barang Nabi di Istanbul sebagai hasil dari komitmen dan kesetiaan mereka kepadanya. Upaya pengumpulan ini terus berlanjut bahkan setelah Selim I, membawa lebih banyak [peninggalan suci ke kota],” kata Kucukasci, yang telah meneliti subjek ini secara ekstensif, menulis beberapa artikel komprehensif. 

Sultan Ottoman telah mengumpulkan barang-barang paling berharga dari warisan Islam, menempatkannya di dalam Istana Topkapi, markas besar kekaisaran, di Istanbul. (Sumber: Museum Istana Topkapi)

Ruang Privy menjadi Rumah Khalifah

Keputusan untuk menjaga relik di Has Oda, atau kamar pribadi, — bisa dibilang kompleks paling aman di istana — membawa bobot simbolis.   

Di Has Oda, sultan Utsmaniyah naik takhta mengambil sumpah setia (baiat). Di Has Oda mereka juga tidur dan dimandikan secara ritual setelah mereka meninggal. Ruang ini pertama kali dibangun oleh Mehmed II, penakluk Istanbul. 

Sejak Mehmed II, bangunan ini telah beberapa kali dipugar. Pada saat Selim I membawa relik suci, rumah kekaisaran tiba-tiba berubah menjadi semacam kuil Muslim, di mana para sultan dan pejabat mereka mengadakan upacara untuk mencium jubah Nabi, sambil memberikan penghormatan kepada relik lain untuk menunjukkan iman mereka dalam Islam.  

“Akibatnya, ibu kota Ottoman mendapatkan reputasi sebagai pusat politik dan agama dunia Islam,” tulis Kucukasci dalam salah satu artikelnya. 

Pada abad ke-17, kepala arsitek istana, Mustafa Safi, menyebut Has Oda Beytu'l-hilafe, yang berarti Rumah Kekhalifahan, saat ia membuat daftar peninggalan suci yang terletak di dalam ruangan, mendefinisikan "ruang sebagai visualisasi Ottoman. klaim khilafah,” menurut Kucukasci. 

Gembok Ka'bah, yang merupakan situs paling suci menurut Islam, dianggap sebagai Rumah Allah oleh umat Islam. (Sumber: Museum Istana Topkapi)
Ahmet Cevdet Pasha, salah satu negarawan dan ahli hukum Utsmani paling terkemuka di akhir abad ke-19, berpendapat bahwa kekhalifahan Abbasiyah telah kehilangan cengkeraman sebagian besar dunia Islam karena Mamluk menggunakannya sebagai instrumen untuk mendapatkan legitimasi di dunia Islam. 

Menurut Pasha, kepemimpinan Ottoman yang memulihkan tatanan Islam setelah Selim I mengalahkan Mamluk dan mengambil kekhalifahan dari Abbasiyah.   

“Bergabung dengan kesultanan dengan kekhalifahan, negara Ottoman mencapai tingkat yang lebih tinggi, yang layak. Dengan persatuan ini, Nation of Islam yang kuat menemukan arahnya,” kata Cevdet Pasha dalam tulisannya. 

Kepemimpinan Utsmaniyah memiliki minat khusus terhadap relik suci dan ketertarikan mereka terhadap relik tersebut melampaui masa Nabi Muhammad. “Ada budaya kepercayaan [tentang relik ini]. Ada juga barang-barang yang diyakini milik para nabi masa lalu lainnya,” kata Kucukasci. 

Di antara 600 benda suci, ruangan itu juga memiliki peninggalan yang diyakini sebagai panci Nabi Ibrahim, tongkat Nabi Musa, dan sorban Nabi Yusuf. 

Sebuah tongkat, yang diyakini milik Nabi Musa, juga dipamerkan di Istana Topkapi di Istanbul. (Sumber: Museum Istana Topkapi)
Pada awal abad ke-19, Sultan Mahmud II memutuskan untuk meninggalkan Has Oda dan mendedikasikan ruang tersebut secara eksklusif untuk peninggalan suci. Putranya Abdulmejid I, yang dengan gigih menjalankan kebijakan modernisasi negara Ottoman, meninggalkan Istana Topkapi pada tahun 1856 dan pindah ke Istana Dolmabahce yang baru dibangun, sebuah arsitektur bergaya neo-barok Prancis di sepanjang selat Bosphorus. 

Pada tahun 1918, ketika Kekaisaran Ottoman berada di ambang kehancuran, salah satu jenderalnya Fahrettin Pasha menunjukkan pembangkangan yang luar biasa. Sebagai komandan pasukan Utsmani di kota suci Madinah, Pasha menolak untuk menyerah di hadapan pasukan sekutu, mengesampingkan perintah atasannya.

"Prajurit! Saya memohon kepada Anda atas nama Nabi, saksi saya. Saya memerintahkan Anda untuk membela dia dan kotanya sampai peluru terakhir dan nafas terakhir, terlepas dari kekuatan musuh. Semoga Allah membantu kita, dan semoga doa-doa Muhammad menyertai kita,” katanya kepada tentaranya selama pengepungan Medina. 

Pada Januari 1919, Pasha ditangkap oleh perwiranya sendiri dengan alasan tidak mematuhi perintah dari Istanbul, 72 hari setelah perjanjian gencatan senjata Kekaisaran Ottoman dengan pasukan Sekutu. 

Tetapi selama kebuntuan, Pasha menyelamatkan banyak peninggalan suci yang signifikan dan membawanya ke Istana Topkapi di Istanbul. 

Sumber: TRT World 

Posting Komentar untuk "Mengapa Sultan Ottoman (Turki Usmani) Menjaga Peninggalan Suci Islam di Istanbul?"

close