Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

10 Masjid Warisan Era Ottoman (Dinasti Utsmaniyah) Terbaik di Istanbul

Sejak penaklukan Ottoman atas Istanbul pada tahun 1453, kerajaan Turki membangun banyak masjid dari Fatih hingga Suleymaniye dan Sultanahmet, membangun identitas Islam mereka di kota tersebut.

Istanbul adalah kota yang kaya akan sejarah, dihiasi dengan monumen megah dan bangunan ikonik yang berbicara tentang masa lalu yang gemilang. 

Terletak di Selat Bosphorus, selama ribuan tahun, Istanbul telah menarik raja dan rakyat jelata, pangeran dan orang miskin, pedagang dan pedagang dari seluruh dunia, semua tertarik ke kota yang indah dan makmur. 

Di antara mahakarya arsitektur Istanbul yang paling indah, yang sebagian besar dibangun atau direnovasi oleh penakluk Muslim-Turki di kota itu, Ottoman. Beberapa masjid menonjol karena kehadirannya yang memikat, berdiri tegak melawan kerusakan waktu dan kekuatan alam yang merusak selama berabad-abad.  

Selain memukau pengunjung dengan kejeniusan arsitektur dan kehadirannya yang megah, mereka juga menarik orang dengan sejarahnya yang kaya. 

Menurut Hayri Fehmi Yilmaz, seorang sejarawan seni Turki, bahwa masjid-masjid tersebut adalah struktur yang dipikirkan dengan sangat hati-hati. Hal itu mengacu pada bagaimana masjid Ottoman Istanbul dirancang dan dibangun oleh pembangun Ottoman mereka. 

Masjid-masjid ini adalah produk holistik dari arsitek dan seniman, dari tukang batu hingga ahli kaligrafi dan ahli ubin, yang bekerja bersama-sama untuk merancang dan membangun struktur ikonik ini. 

Masjid Utsmaniyah adalah tempat di mana peradaban Utsmaniyah dipamerkan. Siluet Istanbul hari ini disediakan oleh masjid-masjid tersebut. 

Berikut ini sepuluh masjid Utsmaniyah di Istanbul dengan ciri khasnya. 

1. Masjid Ayasofya (Hagia Sophia)

Masjid Ayasofya, juga dikenal sebagai Hagia Sophia, adalah masjid pertama Ottoman Istanbul, yang awalnya merupakan gereja terbesar di kota itu yang dibangun oleh Kaisar Romawi Justinian I pada tahun 537 M. 

Ketika Ottoman menaklukkan Konstantinopel (nama Romawi kuno Istanbul) setelah pendirinya Kaisar Romawi Konstantinus I, mereka mengubah Ayasofya menjadi masjid pada tahun 1453. 
Ayasofya adalah salah satu bangunan keagamaan paling terkenal di dunia. (Gambar Getty)
Selama hampir 500 tahun, Ayasofya telah berfungsi sebagai masjid kekaisaran utama Ottoman. Di bawah Republik Türkiye, dari tahun 1930-an hingga 2020, Ayasofya diubah menjadi museum. Dua tahun lalu, pemerintah Turki saat ini mengubah keajaiban arsitektur menjadi masjid. 

Sampai katedral Katolik Seville selesai dibangun pada tahun 1520, kubah Ayasofya memiliki perbedaan sebagai atap terbesar di dunia. 

Namun menurut banyak ahli, jika penguasa Ottoman tidak turun tangan, kubah Ayasofya tidak akan bertahan lama. Pada abad ke-16, mereka menugaskan kepala arsitek mereka Mimar Sinan, seorang arsitek dan pakar pembangunan paling terampil di era Ottoman. Dia bertugas membentengi tembok megah Ayasofya untuk memastikan kubahnya berdiri kokoh selama berabad-abad yang akan datang. 

2. Masjid Al-Fatih 

Masjid mendapatkan namanya dari pelindungnya, Mehmet II, yang juga disebut Sang Penakluk ( Fatih dalam bahasa Turki) karena penaklukannya atas Istanbul. Masjid ini adalah salah satu masjid paling awal di kota itu, menjadi proyek monumental Ottoman yang signifikan, yang mencakup departemen agama dan sosial sebagai bagian dari kompleks. (Kompleks masjid pertama yang dibangun Ottoman di Istanbul adalah Eyup Sultan, yang dibangun di daerah di mana Abu Ayyup al-Ansari , salah satu sahabat Nabi Muhammad, diyakini telah dimakamkan.) 

Foto Masjid Fatih, yang diambil antara tahun 1888 dan 1910. Ini adalah salah satu masjid pertama yang dibangun oleh Utsmaniyah di Istanbul. (Wikipedia Commons)
Kompleks masjid, yang disebut kulliye dalam bahasa Turki Ottoman, juga merupakan langkah sadar Mehmet Sang Penakluk untuk mengubah Konstantinopel Kristen lama menjadi ibu kota Muslim, Istanbul.

Banyak penguasa Ottoman lainnya yang mengikuti jejak Sang Penakluk, membangun banyak masjid dan sekolah Muslim lainnya, madrasah, yang memberikan karakter Islami ke kota yang dulunya Kristen. 

Masjid ini dibangun di atas tempat pemakaman pendiri kota Konstantinus, di mana bekas Gereja Para Rasul Suci Bizantium berdiri. Penguasa Ottoman dimakamkan di kompleks masjidnya,  dekat dengan situs pemakaman Konstantin. 

Masjid ini diperbaiki beberapa kali setelah gempa 1509, 1557 dan 1754, tetapi gempa 1776 menghancurkan kubah dan dindingnya, memaksa Ottoman untuk membangunnya kembali dengan desain yang berbeda.  

3. Masjid Suleymaniye 

Salah satu masjid terbesar di Istanbul adalah Suleymaniye, dibangun oleh Suleyman I, yang juga disebut Suleyman the Magnificent karena eranya mewakili periode terbesar Kekaisaran Ottoman, yang mencapai puncak kekuasaannya di bawahnya pada abad ke-16. 

Masjid Suleymaniye, yang kubahnya merupakan salah satu yang terbesar di dunia, dianggap sebagai salah satu masjid terbaik yang pernah ada. (Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata Türkiye)
Masjid Suleymaniye (dibangun oleh sang jenius, arsitektur Ottoman Mimar Sinan) adalah salah satu masjid terbaik di dunia. Terletak di dekat markas kekaisaran ibukota Ottoman di sisi Eropa, itu telah menjadi masjid terbesar di Istanbul sampai pembangunan Masjid Camlica pada tahun 2019 di sisi kota Asia. 

4. Masjid Sehzade

Masjid ini disebut Sehzade, yang berarti pangeran dalam struktur politik Ottoman, karena didedikasikan untuk putra kesayangan Suleyman, Mehmet, yang meninggal karena cacar pada usia yang sangat muda. 

“Dalam sejarah Ottoman, tidak ada masjid lain yang dibangun untuk seorang pangeran Ottoman,” kata Yilmaz, mengacu pada Masjid Sehzade, yang arsitektur dan dua menaranya menandakan bahwa komisarisnya adalah seorang sultan dan menunjukkan bahwa itu dimaksudkan untuk dibangun untuk penguasa yang hidup.

“Sebenarnya ini adalah monumen berkabung,” kata Gulru Necipoglu, seorang profesor Seni/Arsitektur Islam Turki-Amerika di Universitas Harvard, merujuk pada bagaimana Suleyman the Magnificent dan istrinya, Hurrem Sultan, merasa sangat sedih karena kehilangan putra kesayangan mereka. . 

Masjid Sehzade, yang didedikasikan untuk putra paling favorit Suleyman the Magnificent, Mehmet, yang meninggal pada usia yang sangat muda. Ini "monumen pagi" untuk Suleyman dan istrinya Hurrem Sultan. (Wikipedia Commons)
Masjid ini adalah salah satu tugas paling signifikan bagi Sultan Sinan dan salah satu mahakaryanya, yang digembar-gemborkan oleh karya seni besar berikutnya seperti Suleymaniye dan Selimiye, yang terletak di Edirne, ibu kota Utsmaniyah sebelumnya. 

“Sinan menggunakan desain arsitektur Masjid Sehzade, yang menyerupai Ayasofya, untuk proyek-proyek terkemuka lainnya yang dia kejar kemudian,” kata Yilmaz, menambahkan bahwa itu mengilhami banyak desain masjid lainnya, termasuk struktur ibadah Turki modern. 

Kompleks masjid yang indah termasuk sekolah agama dan juga makam ( turbe ) pangeran Ottoman yang telah meninggal. Masjid ini memiliki sepasang menara (menara masjid) dengan dua galeri, desain luar biasa yang digunakan oleh Sinan hanya untuk masjid kesultanan. 

5. Masjid Biru (Sultan Ahmed) 

Struktur keagamaan Muslim besar lainnya di Istanbul adalah Masjid Sultan Ahmed, dinamai menurut pembangunnya, Ahmed I. Mahakarya Ottoman juga disebut Masjid Biru karena ubin birunya, yang menutupi dinding interior struktur, mengubahnya menjadi biru pada malam hari. 

Masjid yang dibangun antara tahun 1609 dan 1616 ini terletak di situs Istana Agung penguasa Bizantium, tepat di seberang Ayasofya dan Istana Topkapi, kediaman sultan Ottoman. Masjid ini memiliki enam menara, sesuatu yang tidak dipamerkan masjid Ottoman lainnya. 

Ahmed I tidak seperti biasanya ketika masih muda, ia telah memutuskan untuk membangun masjid, terlepas dari kenyataan bahwa banyak sultan biasanya melanjutkan proyek masjid mereka ketika mereka bertambah tua, menurut Yilmaz. “Ini adalah sesuatu yang tidak terlihat baik dalam sejarah Ottoman atau sejarah dunia,” kata Yilmaz. 

Masjid Sultan Ahmed adalah satu-satunya masjid di Istanbul dengan enam menara. Tidak seperti banyak sultan Ottoman, pembangunnya Ahmed I memprakarsai proyek masjid pada usia yang sangat muda ketika dia berusia 19 tahun. (Wikipedia Commons)
“Sementara Ahmed I tidak dikenal karena ekspedisinya yang sukses, dia adalah seorang sultan yang emosional dan religius. Sebagai umat yang akrab, dia ingin membangun gedung seperti itu. Meskipun ada tentangan dari beberapa ahli hukum agama, dia tetap bersikeras untuk membangunnya,” katanya. 

Tidak seperti banyak bangunan tua lainnya, catatan Masjid Sultan Ahmed mengenai proses konstruksi dan peralatan bangunannya hampir sepenuhnya utuh, membuat sejarawan seni memahami kisah tekniknya dengan sempurna, kata Yilmaz. 

6. Masjid Kilic Ali Pasha 

Struktur keagamaan ditugaskan oleh Kilic Ali Pasha, salah satu laksamana Utsmaniyah terbesar, yang ingin membangun sebuah masjid di distrik Besiktas saat ini, yang pelabuhannya berfungsi sebagai markas angkatan laut Utsmaniyah yang lama. 

Kilic Ali Pasha, seorang tentara Utsmaniyah keturunan Italia, sangat bersemangat membangun kompleks keagamaan, tetapi pada akhir abad ke-16, sudah terlalu banyak masjid di Istanbul, menyisakan sedikit ruang baginya untuk menemukan lokasi yang baik untuk membangun kompleksnya. 

“Penguasa Ottoman sangat berhati-hati tentang di mana mereka akan membangun masjid. Tanah masjid harus diakui sebagai properti halal (diperbolehkan). Akibatnya, menurut salah satu akun, sultan Ottoman menyuruhnya 'melakukan pembangunan tanpa menyentuh properti siapa pun',” kata Yilmaz. 

Masjid Kilic Ali Pasha adalah produk dari rencana ambisius laksamana Utsmaniyah yang terkenal, yang terus mengisi sebagian laut dengan batu untuk membangun masjid di pantai Tophane Besiktas. (Wikipedia Commons)
Menurut akun lain, Murad III, sultan Ottoman pada saat itu, terkenal memberikan izin yang menarik kepada Kilic Ali Pasha dengan mengatakan bahwa "karena dia adalah laksamana, biarkan dia membangun masjidnya di atas laut". 

Dalam kondisi yang sulit, Kilic Ali Pasha yang gigih tidak menyerah, membawa berton-ton batu dari daerah sekitarnya untuk membangun pulau buatan di tepi Tophane, lingkungan Besiktas, yang menghubungkan wilayah laut yang dipenuhi batu dengan daratan untuk membangun masjidnya.  

Kompleks Kilic Ali Pasha, yang pernah juga menampung penulis Spanyol Miguel de Cervantes, penulis klasik Don Quixote, sebagai tawanan perang laksamana, dibangun oleh Sinan, yang berusia 90-an selama komisi, menjadikannya salah satu mahakarya terakhirnya. 

7. Masjid Mihrimah Sultan 

Di seluruh wilayah kekaisaran yang luas, banyak anggota wanita dinasti Ottoman seperti Sultan Mihrimah juga menugaskan masjid, air mancur, dan rumah sakit untuk memenuhi kebutuhan masyarakat. 

Beberapa masjid seperti Mihrimah Sultan di seluruh Istanbul Ottoman ditugaskan oleh anggota wanita terkemuka dari istana kekaisaran. (Wikipedia Commons)
Masjid Mihrimah Sultan, yang terletak di Uskudar distrik Asia Istanbul dekat tepi pantai, mengambil namanya dari sponsornya, Mihrimah Sultan, yang merupakan putri Suleyman the Magnificent dan istri Wazir Agung Rustem Pasha. Masjid ini dibangun oleh Sinan pada abad ke-16. 

8. Masjid Sokullu Mehmet Pasha 

Masjid ini adalah salah satu bangunan paling menarik di Istanbul, dibangun di lereng curam oleh Sinan untuk Sokullu Mehmet Pasha, salah satu wazir agung terbaik Ottoman, dan istrinya, putri Sultan Selim II. 

“Masjid Sokullu Mehmet Pasha sangat indah,” kata Yilmaz, mengacu pada struktur masjid yang fasih. “Upaya restorasinya juga sangat sukses. Masjid seperti Sokullu Mehmet Pasha adalah tempat yang akan membuat Anda keluar dari rumah untuk mengunjunginya,” katanya. 

Masjid Sokullu Mehmet Pasha terletak di Kadirga, sebuah lingkungan di distrik Fatih Istanbul. (Wikipedia Commons)
Juga diyakini bahwa ada empat buah al-Hajaru al-Aswad ('Batu Hitam') di dalam masjid, menurut Yilmaz. Al-Hajaru al-Aswad mengacu pada batu suci yang terletak di Ka'bah, struktur kubik di Mekah, yang dianggap sebagai situs paling suci dalam agama Islam. 

Akibatnya, banyak yang percaya bahwa masjid memiliki kesucian, memotivasi orang untuk mengunjungi masjid, kata sejarawan seni itu. 

9. Masjid Ortakoy

Masjid ini adalah struktur keagamaan ikonik lainnya di Istanbul, yang terletak di tepi pantai lingkungan Ortakoy Besiktas, yang sekarang menjadi salah satu lokasi tersibuk dan terpopuler di Istanbul. Karena lokasinya yang khas, pengunjung masjid dapat melihat sebagian besar Bosphorus dan Jembatan Martir 15 Juli. 

Keindahan Masjid Ortakoy dan lokasinya yang simbolis tepat di sebelah perairan Bosphorus telah menarik banyak pengunjung. (Ahmet Bolat/AA)
Masjid ini ditugaskan oleh Sultan Ottoman Abdulmecid pada pertengahan abad ke-19. 

10. Masjid Yildiz Hamidiye

Lebih dari empat ratus tahun setelah pembangunan kompleks masjid pertama yang dibangun Ottoman di Istanbul, Eyup, oleh Mehmet the Conqueror, masjid era Ottoman terakhir, Yildiz, ditugaskan oleh Abdul Hamid II, penguasa terakhir kekaisaran yang paling kuat.

Masjid ini dibangun di Yildiz, sebuah lingkungan di Besiktas Istanbul, mengambil namanya dari lokasinya dan sponsor kekaisarannya, Abdul Hamid II, yang membangun istana baru untuk tempat tinggalnya di daerah yang sama. 

Masjid Yildiz Hamidiye berdiri dengan tampilan yang mengesankan sebagai tempat ibadah Muslim terakhir yang dibangun Dinasti Ottoman. (Wikipedia Commons)
Sultan Ottoman menggunakan masjid untuk salat, menjadikannya masjid kekaisaran, yang menggambarkan fitur Neo-Gothic dan motif tradisional Ottoman. 

Sumber: TRT World