Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Bagaimana Museum Barat Mendistorsi Citra Muslim Setelah Mencuri Karya Seninya

Negara-negara Barat telah menganggap diri mereka sebagai penjaga dan narator dari pengalaman manusia global dengan sedikit atau tanpa menyebutkan akar kolonial dari institusi tersebut.

ZIRRAR ALI, seorang penulis menceritakan dan mengungkapkan opininya: 
"Saya ingat mengunjungi Galeri Jameel di Museum Victoria dan Albert di London saat berusia 17 tahun pada tahun 2003, segera setelah dimulainya invasi AS dan Inggris ke Irak. 

Pikiran muda saya bingung bagaimana Irak, salah satu peradaban tertua dalam sejarah manusia, dapat dibom sementara orang Amerika dan Eropa berkeliaran di museum berlantai marmer terpesona oleh sejarah negara yang jelas kaya.

Seiring waktu, saya mulai memahami bahwa jawabannya terletak pada institusi museum itu sendiri, simbol kemenangan kekaisaran yang berkelanjutan hingga hari ini.

Ketika British Museum dibuka pada tahun 1753, ia memiliki koleksi 71.000 item. Selama 250 tahun berikutnya, koleksinya berkembang pesat - berkat kolonisasi - dan tumbuh sangat besar sehingga museum membuka beberapa cabang tambahan, dan sekarang menampung sekitar delapan juta benda, termasuk beberapa karya paling terkenal (dan disengketakan) di dunia, dari Kelereng Elgin Yunani hingga Batu Rosetta Mesir.

Louvre dibuka di Paris pada 1793 dengan 537 lukisan, yang sebagian besar dijarah dari borjuasi dan Gereja sebagai bagian dari Revolusi Prancis Pertama. Kemudian juga berkembang pesat berkat kampanye militer Napoleon Bonaparte.

Ketika museum lain dibuka di seluruh Eropa di bawah ekspansi global kolonialisme, sarana untuk memperoleh seni, benda, artefak yang dicuri dari penggalian arkeologi, tempat-tempat bersejarah, atau signifikansi keagamaan, dan manuskrip langka dan tak ternilai — dan bahkan sisa-sisa manusia — telah didirikan, dan sebuah preseden telah ditetapkan dengan tegas: ambil apa yang Anda bisa, dengan cara apa pun yang diperlukan.

Koleksi-koleksi ini berfungsi sebagai bukti kekuatan dan jangkauan Eropa serta memikat penonton dengan menampilkan misteri dan keanehan “penduduk asli yang gelap dan tidak beradab” yang ditemukan di negeri-negeri jauh. 

Buku-buku yang ditulis dalam bahasa Arab, Persia atau Turki – terutama yang berkaitan dengan Islam – mungkin telah dipelajari untuk tujuan polemik, tetapi banyak yang duduk mengumpulkan debu di perpustakaan karena hanya sedikit yang bisa menerjemahkannya.

British Museum hari ini mengidentifikasi dirinya sebagai "unik dalam menyatukan di bawah satu atap budaya dunia, yang mencakup benua dan lautan."

“Tidak ada museum lain yang bertanggung jawab atas koleksi dengan kedalaman dan keluasan, keindahan dan signifikansi yang sama,” katanya — sebuah pernyataan berani yang mengabaikan konteks sejarah, di mana ia mampu 'mengumpulkan' budaya-budaya ini.

Namun, ada peningkatan kesadaran dalam beberapa tahun terakhir seputar masalah kelemahan, atau dalam beberapa kasus, tidak ada sumber yang tersedia untuk seni dan benda-benda yang ada di museum-museum Barat. Aktivis, beberapa yang melacak akar mereka ke negara-negara yang pernah dijajah, telah memulai kampanye untuk mencari pengembalian artefak yang dijarah, dan dalam beberapa kasus, tuntutan ini telah mencapai tingkat negara bagian.

Koleksi dan Seni Islam di museum Eropa

Sejak Napoleon menginjakkan kaki di Mesir pada tahun 1798, dunia Arab, dan dengan demikian Muslim, menjadi pusat perhatian dalam imajinasi Eropa. Dalam upaya memahami tempat mereka sendiri dalam sejarah dunia, orang-orang Eropa mulai membangun pola dasar negatif kaum Muslim. Fenomena ini, yang kemudian dikenal sebagai Orientalisme, menggerakkan beberapa gerakan, dan pengumpulan serta pameran benda-benda dari dunia Muslim menjadi strategi kunci dalam membentuk dan membentuk kembali imajinasi Barat.

Pasukan ilmuwan sosial, sejarawan, dan surveyor yang bergabung dengan Napoleon dalam misinya, sebagian besar, sampai pada kesimpulan yang sama: pengembara gurun yang gelap dan penduduk miskin yang ditemukan di labirin kota-kota kuno bukanlah orang yang sama dulu. memerintah dunia yang dikenal dan memelopori bidang sains dan astronomi — dan mereka harus diperlakukan sesuai dengan itu.

Hari ini, Louvre, Museum Seni Metropolitan New York, Museum Victoria dan Albert, Perpustakaan Inggris di London, dan Museum Pergamon di Berlin menampung koleksi signifikan benda-benda langka dan berharga yang dikumpulkan dari seluruh dunia Muslim yang luas.

Koleksi-koleksi ini — dan upaya museum untuk mengkonsolidasikan budaya dan seni selama seribu tahun di beberapa ruangan — memberikan wawasan yang luar biasa tentang bagaimana lembaga-lembaga ini masih memandang dan menyajikan Islam dan 'dunia Muslim' yang lebih luas. Sedangkan benda-benda yang dipamerkan menandakan kecanggihan dan kecemerlangan sejarah, tidak ada narasi yang menghubungkan masa lalu dengan masa kini. Dan ini bukan kebetulan.

Memperbaiki kesalahpahaman terhadap dunia Muslim 

Muslim selalu berjuang untuk ditampilkan secara adil dan akurat dalam imajinasi Eropa, tapi itu bukan karena kurang berusaha. Dalam beberapa tahun terakhir, pameran yang didanai – dan sebagian, diriwayatkan – oleh organisasi dari dalam dunia Muslim telah berusaha untuk 'memperbaiki' kesalahpahaman sejarah lama.

Pada tahun 2009, Museum Victoria dan Albert bermitra dengan Art Jameel, sebuah kelompok filantropi swasta Saudi, untuk meluncurkan 'Kompetisi Hadiah Jameel.' 

Pada tahun 2021, museum tersebut memberikan hadiah pertama kepada seniman Saudi Ajlan Gharem untuk karyanya yang dipuji secara luas, 'Paradise Has Many Gates.' Menurut sang seniman, judul karya tersebut mengacu pada berbagai jalan menuju Surga yang dijelaskan dalam Al-Qur'an. Karya seni ini meniru desain masjid tradisional, tetapi terbuat dari kawat ayam seperti kandang yang digunakan untuk pagar perbatasan dan pusat penahanan.

“Materi masjid menimbulkan kecemasan, tetapi juga membuat interiornya terlihat dan terbuka untuk elemen… Instalasi ini juga berusaha untuk menghilangkan misteri doa Islam bagi non-Muslim, mengatasi rasa takut yang lain di jantung Islamofobia,” kata seniman itu di situs webnya.

Apakah sang seniman mencoba menjelaskan norma-norma sosial-keagamaan yang menyesakkan dari beberapa masyarakat Muslim yang memaksa orang masuk ke masjid? Atau apakah dia mencoba untuk 'membongkar' Islam dalam upaya untuk 'mengatasi rasa takut ... di jantung Islamphophobia?' Jika surga memiliki banyak gerbang, seperti apa gerbang ini dan ke mana arahnya? Apakah surga adalah sangkar? Dan apakah penganut agama ini tawanan?

Dengan meningkatnya tingkat kebencian anti-Muslim di Inggris dan Eropa, orang akan berharap bahwa lembaga-lembaga tersebut akan memberikan perhatian khusus untuk mencegah kesalahpahaman tentang Islam dan stereotip yang menggambarkan pemeluknya sebagai tidak toleran dan berbahaya.

Pameran seni orientalis di the British Museum 

Pada awal tahun 2020, The British Museum mengadakan pameran berjudul 'Terinspirasi oleh Timur: Bagaimana dunia Islam memengaruhi seni Barat.' Namun, pameran itu akan lebih baik disebut, 'Seni orientalis: Bagaimana Barat memandang Timur. '

Dengan narasi yang cermat, tampilan karya beberapa seniman orientalis paling terkenal di Eropa — dari Jean-Leon Gerome dan Antoni Fabres hingga Ludwig Deutsch dan Frederick Arthur Bridgman — bisa menjadi pengalaman belajar yang bertujuan untuk mendidik kembali penonton dan mengoreksi kebohongan yang merajalela. Tapi ini tidak terjadi.

Sebaliknya, pameran itu adalah pertunjukan dan perayaan imajinasi Eropa yang berani, tentang 'Timur' yang hanya ada di benak para seniman sebagai sesuatu yang dapat dibentuk sesuai keinginan mereka.

Tidak ada komentar tentang kerusakan sosial dan budaya yang dihasilkan dari fantasi reduksionis, dan seringkali tidak akurat. Pameran ini juga gagal menyoroti bahwa karya-karya terkenal ini hampir selalu dibuat-buat, berdasarkan stereotip rasis dan ofensif yang du jour di Eropa pada waktu itu.

Apakah ini benar-benar bagaimana British Museum bermaksud untuk menunjukkan pengaruh Islam pada seni Barat?

Berjalan di sekitar campuran gagasan lama tentang Islam yang dihidupkan kembali untuk generasi baru ini terbukti sangat membuat frustrasi. Pameran tersebut dapat mencakup karya William Morris, Edward Burne-Jones dan lainnya dari gerakan seni dan kerajinan — atau bahkan ilustrasi atau lukisan minyak yang menggambarkan tekstur, pola, dan kaligrafi Arab yang kaya yang ditemukan pada sutra dan kain yang diimpor dari Timur. 

Para kurator bisa saja berfokus pada seni dan arsitektur — atau lampu kaca, karpet, sulaman sutra dan kain, atau manuskrip dan penjilidan yang diterangi. Koleksi seperti itu setidaknya akan menjadi awal yang terhormat dalam menghormati pengaruh Islam terhadap seni Barat selama milenium terakhir.

Pameran berlangsung selama empat bulan dan menerima pujian yang hampir universal, bahkan dari umat Islam, atas keberaniannya dalam 'akhirnya' mengakui pengaruh Islam di dunia seni Barat. Itu membuat saya bertanya-tanya apakah kita semua melihat pameran yang sama sekali berbeda.

Jarang sekali umat Islam diberi kesempatan untuk memamerkan dan mengkurasi budaya dan sejarah mereka — dan bahkan lebih jarang lagi kesempatan ini diberikan oleh museum-museum besar Eropa. Kurangnya visi dan keberanian untuk berani ketika sekarang ada platform untuk kurasi dan pameran warisan dan identitas Muslim memang mengecewakan.

Sumber: TRT World

Posting Komentar untuk "Bagaimana Museum Barat Mendistorsi Citra Muslim Setelah Mencuri Karya Seninya"

close