Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Pahala dari Ujian Kesabaran, Ayat Al-Qur'an dan Hadits tentang Kesabaran

Kita semua diuji dari waktu ke waktu. Baik itu keuangan, kesehatan, kehilangan orang yang dicintai atau masalah dalam pernikahan. Kita tidak boleh melupakan gambaran yang lebih besar. Karena Allah adalah yang mengatur segala sesuatu. 

Disebutkan dalam Al-Qur'an bahwa jika Allah mencintai suatu kaum, Dia akan menguji mereka. Dia menguji mereka dan menempatkan mereka dalam kesulitan.

Allah SWT juga berfirman dalam Surat Al-Baqarah:

"Dan sesungguhnya Kami akan menguji kamu dengan ketakutan, kelaparan, kehilangan harta, jiwa, dan buah-buahan, maka berilah kabar gembira kepada orang-orang yang sabar, yang ketika ditimpa musibah mereka berkata, “Sesungguhnya kami adalah milik Allah dan sesungguhnya milik-Nya. kami akan kembali." Mereka itulah orang-orang yang mendapat berkah dari Tuhan dan rahmat mereka. Dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk.
[Quran 2:155]

Maka kita semua telah tahu bagaimana rasanya kehilangan sesuatu yang kita cintai. Ini adalah saat iman Anda benar-benar diuji. Dan ketika kita diuji dengan kesulitan, maka apa yang akan kita lakukan? Akankah kita mengeluh mengapa saya seperti ini?atau menangis atau akankah kita berdiri kokoh dan tegak dan beriman kepada Allah SWT?

Orang yang bersabar tanpa mengeluh akan mendapat pahala yang besar sedangkan yang tidak sabar tidak mendapatkan apa-apa.

Islam mengajarkan kita untuk bersabar dengan apapun yang menimpa kita seperti dalam Kisah Nabi Ayub  (عليه السلام), Allah SWT menguji Nabi Ayub sedemikian rupa sehingga kesehatannya diambil darinya. Para sejarawan telah menulis bahwa tidak ada satu anggota tubuh pun yang selamat dari penyakit kecuali lidah dan hatinya yang selalu ingat Allah SWT.

Kesulitan semakin parah sampai-sampai orang memutuskan hubungan dengannya dan mengusirnya dari kota karena penyakitnya. Satu-satunya orang di sana yang mendukungnya adalah istrinya, Rahima.

Terlepas dari semua kesulitan, Ayub AS senantiasa bersabar, tabah, dan bersyukur. Ia juga selalu asyik berdzikir kepada Allah SWT pada waktu siang dan malam. Setelah bertahun-tahun dalam kesabaran dan kesulitan, istrinya Rahima mengatakan kepadanya, 
“Wahai Ayyub, mengapa Anda tidak meminta Allah untuk membantu Anda. Dia menjawab, 
“Saya hidup selama tujuh puluh tahun dalam kemakmuran, mengapa saya tidak bersabar demi Allah selama tujuh puluh tahun.” Setelah itu Ayub mengucapkan Doa berikut yang Allah SWT telah nyatakan dalam Surat Al-Anbiya Ayat 83:
۞ وَأَيُّوبَ إِذْ نَادَىٰ رَبَّهُۥٓ أَنِّى مَسَّنِيَ ٱلضُّرُّ وَأَنتَ أَرْحَمُ ٱلرّٰحِمِينَ
Wa ayyụba iż nādā rabbahū annī massaniyaḍ-ḍurru wa anta ar-ḥamur-rāḥimīn

"Dan (ingatlah kisah) Ayub, ketika ia menyeru Tuhannya: "(Ya Tuhanku), sesungguhnya aku telah ditimpa penyakit dan Engkau adalah Tuhan Yang Maha Penyayang di antara semua penyayang".[Quran 21:83]

Allah SWT menyembuhkannya dan mengembalikan segala sesuatu kepadanya yang dinyatakan dalam ayat berikutnya dari Surat Al-Anbiya Ayat 84:
فَٱسْتَجَبْنَا لَهُۥ فَكَشَفْنَا مَا بِهِۦ مِن ضُرٍّ ۖ وَءَاتَيْنٰهُ أَهْلَهُۥ وَمِثْلَهُم مَّعَهُمْ رَحْمَةً مِّنْ عِنْدِنَا وَذِكْرَى لِلْعٰبِدِينَ
Fastajabnā lahụ fa kasyafnā mā bihī min ḍurriw wa ātaināhu ahlahụ wa miṡlahum ma'ahum raḥmatam min 'indinā wa żikrā lil-'ābidīn

"Maka Kami tanggapi dia dan Kami hilangkan kesulitan yang menimpanya. Dan Kami berikan kepadanya (kembali) keluarganya dan yang serupa dengan mereka sebagai rahmat dari Kami dan peringatan bagi para penyembah [Allah]. [Quran 21:84]

Jadi di saat penuh kesulitan dan kesulitan, ketika Anda berpikir semuanya sudah hilang dan tidak ada harapan, ingatlah untuk memiliki kesabaran. Pada waktunya Allah SWT akan membebaskan Anda dari semua kekhawatiran, dan Anda akan menerima imbalan berlipat-lipat karena menanggungnya dengan kesabaran.

Ingatlah, Allah SWT selalu bersamamu!

Ayat Alqur'an Tentang Kesabaran:

Dan mintalah pertolongan dengan kesabaran dan shalat, dan sungguh, itu sulit kecuali orang-orang yang berserah diri [kepada Allah]
[Quran 2:45]

Wahai orang-orang yang beriman, mintalah pertolongan dengan sabar dan shalat. Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.
[Quran 2:153]

Dan taatilah Allah dan Rasul-Nya, dan janganlah kamu berselisih dan [dengan demikian] kehilangan keberanian dan [maka] kekuatanmu akan hilang; dan bersabarlah. Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.
[Quran 8:46]

Dan Kami jadikan di antara mereka itu pemimpin-pemimpin yang memberi petunjuk dengan perintah Kami ketika mereka bersabar dan mereka yakin akan tanda-tanda Kami.
[Quran 32:24]

Dan jika kamu menghukum [seorang musuh, wahai orang-orang beriman], hukumlah dengan yang sama dengan yang kamu dirugikan. Tetapi jika Anda sabar - lebih baik bagi mereka yang sabar.
[Quran 16:126]

Jika kebaikan menyentuhmu, itu menyusahkan mereka; tetapi jika bahaya menyerang Anda, mereka bersukacita karenanya. Dan jika kamu bersabar dan bertakwa kepada Allah, maka komplotan mereka tidak akan merugikan kamu sama sekali. Sesungguhnya Allah Maha Meliputi apa yang mereka kerjakan.
[Quran 3:120]

Mereka berkata, "Apakah kamu benar-benar Yusuf?" Dia berkata, “Saya Yusuf, dan ini saudara saya. Allah pasti telah melebihkan kita. Sesungguhnya barang siapa yang bertakwa dan sabar, maka sesungguhnya Allah tidak menyia-nyiakan pahala orang-orang yang berbuat baik.”
[Quran 12:90]

Sungguh, Aku telah memberi mereka pahala pada hari ini karena kesabaran mereka – bahwa mereka adalah orang-orang yang mencapai [keberhasilan].”
[Quran 23:111]

Tetapi orang-orang yang diberi ilmu berkata, “Celakalah kamu! Pahala Allah lebih baik bagi orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh. Dan tidak ada yang dikabulkan kecuali orang yang sabar.”
[Quran 28:80]

…Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal shaleh serta saling menasehati dalam kebenaran dan saling menasehati dalam kesabaran.
[Quran 103:3]

Dan bersabarlah wahai Muhammad atas ketetapan Tuhanmu, karena sesungguhnya kamu di mata Kami. Dan bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu ketika kamu bangun.
[Quran 52:48]

Dan bersabarlah wahai Muhammad, dan kesabaranmu tidak lain hanyalah karena Allah. Dan janganlah kamu bersedih hati atas mereka dan janganlah kamu bersedih hati atas apa yang mereka persekongkolkan.
[Quran 16:127]

Hadits tentang kesabaran

Dikisahkan oleh Abu Sa'id Al-Khudri: Beberapa orang Ansari meminta (sesuatu) dari Rasulullah (ﷺ) dan dia memberi mereka. Mereka kembali meminta (sesuatu) dan dia kembali memberi mereka. Dan kemudian mereka memintanya dan dia memberi mereka lagi sampai semua yang ada padanya habis. Dan kemudian dia berkata, 
Jika saya punya sesuatu. Aku tidak akan menjauhkannya darimu. (Ingatlah) Barangsiapa menahan diri dari meminta kepada orang lain, Allah akan membuatnya puas, dan barang siapa berusaha untuk membuat dirinya mandiri, Allah akan membuatnya mandiri. Dan barang siapa yang bersabar, maka Allah akan menjadikan dia sabar. Tidak ada seorang pun yang dapat diberi nikmat yang lebih baik dan lebih besar daripada kesabaran.”
[Sahih al-Bukhari 1469 Buku-24 Hadis-72]

Dikisahkan oleh Abu Huraira: Rasulullah (ﷺ) berkata, “Perumpamaan seorang mukmin adalah seperti tanaman muda yang segar. Dari arah mana pun angin datang, ia membengkokkannya, tetapi ketika angin menjadi tenang, ia menjadi lurus kembali. Demikian pula seorang mukmin yang ditimpa musibah (namun ia tetap bersabar hingga Allah menghilangkan kesulitannya.) Dan orang fasik yang durhaka seperti pohon cemara yang tegak lurus sampai Allah menebangnya bila dikehendaki-Nya.”
[Sahih al-Bukhari 5644 Buku-75 Hadis-4]

Anas bin Malik meriwayatkan: Aku mendengar Rasulullah (ﷺ) berkata, “Allah berfirman, 'Jika aku mencabut hambaku dari dua hal yang dicintainya (yaitu, matanya) dan dia tetap sabar, aku akan memasukkannya ke surga sebagai kompensasi untuk mereka. .'”
[Sahih al-Bukhari 5653 Buku-75 Hadis-14]

Dikisahkan Aisha: Saya bertanya kepada Rasulullah (ﷺ) tentang wabah. Dia berkata, “Itu adalah alat siksaan yang Allah kirimkan kepada siapa saja yang Dia kehendaki, tetapi Dia menjadikannya sumber rahmat bagi orang-orang yang beriman, bagi siapa saja yang tinggal di kota di mana penyakit ini hadir. , dan tetap di sana dan tidak meninggalkan kota itu, tetapi memiliki kesabaran dan harapan untuk pahala Allah, dan mengetahui bahwa tidak akan menimpanya kecuali apa yang telah Allah tuliskan untuknya, maka dia akan mendapatkan pahala seperti syahid.”
[Sahih al-Bukhari 6619 Buku-82 Hadis-25]