Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Satu-satunya Yang Tak Tertandingi dalam Sejarah Manusia

Jika kita menelusuri sejarah manusia, satu-satunya kepribadian yang agung, lengkap dan tiada tara adalah Nabi Muhammad (SAW). Tidak hanya dalam satu naungan kehidupan tetapi di semua bidang kehidupan. Ada dua bidang kehidupan yang sangat besar – satu adalah spiritual, agama dan moral – lainnya adalah sosial, politik, budaya dan praktis. 

Jika ada kepribadian yang tampil dan tertanam secara luar biasa, anggun dan tiada tara di kedua bidang tersebut, itulah kepribadian Nabi Muhammad (SAW).

Dia (SAW) satu-satunya yang telah memperkaya taman dunia ini dengan mawar kata-kata, dengan karakter etika yang mendalam, dengan kepribadian moral yang menggugah jiwa, dengan warna hubungan yang terintegrasi, dengan aroma pengampunan, dengan kemuliaan kesabaran, dengan tindakan pengorbanan yang luhur. 

Dia (SAW) adalah yang tertinggi dan tidak ada bandingannya dalam setiap lapisan kehidupan baik sebagai pemimpin negara atau pengkhotbah atau guru atau teman atau tetangga. Karakternya sebagai suami adalah dengan cinta yang luar biasa dan sebagai ayah yang penuh kasih sayang. Sebagai seorang pendidik dan pemandu, ia tak tertandingi. Sebagai seorang pejuang pemberani dan pemimpin yang menang, dia tak ada bandingannya. 

Dia (SAW) adalah contoh utama dalam semua aspek kehidupan dan semua tindakan dan jasa mulia-Nya dilakukan dengan cara manusia yang murni alami bukan dengan cara pesta dan mukjizat yang luar biasa.

Dia (SAW) tidak tertandingi dan belum pernah terjadi sebelumnya di halaman dunia karena setiap kepribadian hebat di masa lalu terdiri dari banyak akun palsu tetapi kehidupan Nabi Muhammad dari masa kanak-kanak sampai sekarang terbukti dan dicatat. Tidak ada mitos dan dongeng dalam sejarah hidupnya. 

Allah berfirman dalam Al-Qur'an: “Sesungguhnya pada diri Rasulullah itu ada suri tauladan yang baik bagi siapa saja yang mengharap kepada Allah dan hari akhir, dan banyak mengingat Allah”. (33:21)

Dalam setiap aspek kehidupan hingga hari penghakiman, beliau (SAW) adalah panutan. Saya akan menyajikan beberapa contoh tentang urusannya, perasaan, emosi, visi politik, rasa keselarasan yang mulia dan pengamatan yang cerdik. 

Ada dua momen kehidupan manusia yang menunjukkan siapa sebenarnya seseorang yaitu dalam momen keuntungan dan penderitaan. Jika seseorang tetap stabil, tabah, dan simetris dalam kesakitan, itu berarti dia memiliki esensi kemanusiaan tertinggi dan dalam kesakitan jika ada kepribadian yang berkilau dan karakternya luar biasa, yaitu Nabi Muhammad (SAW). Untuk memadamkan sumber khotbah yang merdu, musuh telah mengambil segala cara, yaitu cara-cara yang mengerikan, kejam, kasar, mengusir, bermusuhan, menindas, dan teraniaya untuk mengendurkan semangat reformasinya yang membara. 

Mereka mencoba mendistorsi pesan Nabi sambil mengejek. Mereka mencoba mencemarkan nama baik Nabi dengan menyebutnya sebagai penyair, pendongeng, pembohong, orang gila, menekan pamannya, mengancam dengan konflik bersenjata, tuduhan palsu, fitnah, menuntut atribut manusia super dari Nabi, menawarkan bujukan, dengan intimidasi, penyiksaan fisik, boikot umum, percobaan pembunuhan. Mereka mempraktikkan semua taktik tetapi tidak ada yang bisa menutupi bulan yang berkilauan!

Dua putri Nabi (SAW) Ruqayyah dan Umm Kultsum (RA) bercerai. Kaum Quraisy mengadakan pertemuan untuk membuang dan menyelesaikan boikot sosial terhadap Bani Hasyim dan Bani alMuttalib. Mereka setuju bahwa tidak ada klan yang akan menikahi putri mereka, tidak ada kesepakatan bisnis, tidak ada pertemuan atau perusahaan dengan mereka, tidak ada perdagangan, tidak ada bantuan dan begitu mereka semua setuju, mereka membuat perjanjian ini secara tertulis. Mereka terpaksa meninggalkan Makah. Boikot sosial ini begitu dahsyat dan keras sehingga mereka harus memakan daun-daun pohon. Tangisan anak-anak dan wanita dengan rasa lapar bisa terdengar di seluruh lembah. Boikot ini berlangsung sekitar 3 tahun. Pesan Nabi (SAW) menjijikkan bagi kaum Quraisy yang angkuh dan mereka mengobarkan kemarahan mereka dan tidak menyia-nyiakan kesempatan untuk menjelek-jelekkan dia. Uqba mencekik Nabi (SAW) dari belakang, Abu Jahil memerintahkan usus unta dibuang di atas Nabi (SAW), Utayba meludah di depan Nabi (SAW), seorang wanita yang biasa membuang sampah. Di Taif, musuh mengatur anak laki-laki dan budak untuk melecehkan dan melempari Nabi (SAW). Samya (RA) menjadi syahid ketika seorang non-muslim menusukkan tombak ke bagian pribadinya. Yasser (RA) menjadi syahid ketika musuh Islam mengikatnya ke dua kuda dan merobek tubuhnya. Bilal disiksa, dicambuk dan dibaringkan di atas pasir yang panas. Khabab (RA) terpaksa berbaring di atas bara api dan mencium bau masakan dagingnya sendiri. Terlepas dari semua pelecehan, boikot, pengusiran, ancaman, kekejaman, penyiksaan dan kampanye kotor mereka, Nabi (SAW) tidak pernah bergerak sedikit pun dari misinya dan dia (SAW) dengan keberaniannya yang tak habis-habisnya dan kesabarannya yang tak terbatas berkata: “jika mereka menempatkan matahari di tangan kanan saya dan bulan di tangan kiri saya sebagai imbalan atas misi saya, saya tidak akan pernah berhenti sampai membuatnya menang atau saya binasa mempertahankannya”. Jadi ketegasan, keberanian, ketabahan dalam cara yang ramah dan murah hati ini tidak ada bandingannya dalam sejarah manusia!

Hakikat lain dari kehidupan manusia adalah bagaimana seseorang menghadapi musuh-musuh terburuknya ketika mereka berada di bawah penangkarannya dan khususnya musuh-musuh yang telah menyiksa, bermaksud membunuh, dipaksa untuk diasingkan, dipaksa untuk kelaparan, menceraikan anak perempuan, menarik anak perempuan dari unta memimpin. untuk luka, pembunuhan brutal terhadap sahabat dan sebagainya. Tetapi sejarah tidak dapat menemukan orang yang bersinar dan luar biasa seperti Nabi Muhammad (SAW) yang memperlakukan musuh bebuyutannya sebagai tamu yang berharga. Ketika tawanan Badar dibawa ke Madinah, Nabi Muhammad (SAW) memerintahkan umat Islam untuk memperlakukan para tawanan dengan baik dan penuh belas kasihan. Para tahanan diperlakukan sedemikian rupa seperti para penculik menawarkan makanan terbaik kepada para tawanan dan menyimpan kurma untuk diri mereka sendiri. Paman Nabi (SAW) Abbas sangat erat dan ketika Nabi (SAW) mendengarnya mengerang, dia tidak bisa tidur dan Omar (RA) mengetahui tentang kegelisahan Nabi (SAW), dia melepaskan ikatan Abbas. Ketika Nabi (SAW) berkonsultasi dengan Abu Baker (RA) dan Umar (RA) tentang apa yang harus dilakukan dengan para tahanan, Umar (RA) menyarankan untuk membunuh mereka dan Abu Baker (RA) menyarankan untuk membebaskan mereka sambil meminta tebusan. Nabi yang paling baik hati menyukai saran Abu baker. Jumlah uang tebusan dari 4000 dirham menjadi 10.000 dirham sesuai dengan kondisi keuangan tawanan.

Bentuk lain dari tebusan diadopsi yang luar biasa dan menonjol dalam sejarah tawanan perang. Itu pun jika ada narapidana yang tidak mampu membayar uang tebusan, dia bisa mengajari 10 anak seni membaca dan menulis demi kebebasannya. Di tahanan ada seorang orator yang fasih – Sohail bin Amr. Umar (RA) ingin mencabut gigi depannya untuk membuatnya tidak melodi karena ia dianggap sebagai pembicara dan penyair yang brilian melawan Islam, tetapi Nabi rahmat (SAW) menghentikan Umar (RA). Sohail bin Amr meminta kepada Nabi untuk mengatakan bahwa dia memiliki lima anak perempuan dan dia tidak dapat membayar jumlah uang tebusan. Nabi rahmat membebaskan Sohail tanpa uang tebusan. Abdullah bin Rawah (RA) menyarankan untuk melemparkan tahanan ke dalam api yang menyala-nyala tetapi Nabi rahmat mengabaikan sarannya.

Kemenangan luar biasa lainnya adalah penaklukan Makkah. Itu adalah awal dari era baru. Ini adalah kota dari mana Nabi (SAW) diasingkan secara paksa dengan berat hati tetapi ketika ia kembali dan masuk di Mekah sebagai penakluk. Saat duduk di atas unta, Nabi membungkuk rendah hati hingga dahinya hampir menyentuh pelana. Diumumkan bahwa hari ini adalah hari rahmat, siapa yang masuk ke rumah Abu Sufiyan akan aman, dan siapa pun yang menutup pintu rumahnya sendiri juga aman, dan siapa pun yang masuk ke Masjidil Haram juga aman. Tidak ada contoh pengampunan seperti itu dalam sejarah manusia, setelah mengamati lautan rahmat yang tak terbatas, baik pria maupun wanita berbondong-bondong mendatangi Nabi (SAW) untuk memberi penghormatan dan menerima Islam. Ini adalah momen kejayaan dalam sejarah umat manusia. Bilal yang turun di bawah kaki dan dipukuli secara brutal di kota yang sama, kini sedang naik ke atap Ka'bah. Penaklukan Mekah yang dirayakan sebagai Hari Rahmat ini adalah contoh belas kasih yang tiada tara dalam sejarah manusia.

Salah satu kualitas terbesar dan terbesar yang membuat Nabi Muhammad (SAW) tak tertandingi adalah apa yang dia khotbahkan dan amalkan. Dia adalah panutan dalam semua pelangi aspek manusia. Dia adalah pembaharu terbaik, pemimpin terbaik, prajurit terbaik, penyembah terbaik, ayah terbaik, suami terbaik, sahabat terbaik, guru terbaik, pengkhotbah terbaik, dan manusia terbaik. Akhlak terbaik yang membuat seseorang tidak bermoral ditemukan dalam diri Nabi Muhammad (SAW) tiada taranya – imannya yang kuat, kecerdasan dan pengetahuannya, ketulusan, kebersihan, keindahan, ibadah, kedisiplinan diri, kesederhanaan, amar ma'ruf nahi munkar, menyelesaikan perselisihan, sopan dan santun, pidato singkat dan bermanfaat, kesabaran, altruisme, kebaikan dan kasih sayang, berbagi pekerjaan, kejujuran, moderat, wajah tersenyum, kejujuran dan keandalan, keberanian dan keberanian, kerendahan hati, keadilan dan keadilan, kepuasan, pengampunan, kemurahan hati dan banyak lagi! Dalam sejarah manusia, semua guru dan da'i dengan upaya maksimal mampu mengubah beberapa bagian masyarakat tetapi ciri khas Nabi Muhammad (SAW) adalah bahwa ia mengubah baik eksterior dan interior secara kolektif bahwa semua aspek masyarakat manusia - sosial, politik dan moral – digabungkan dengan cara baru dan baru. Pertunjukan lurus terpancar dari pasar ke masjid, dari sekolah ke rumah, dari perselisihan suku ke pengadilan, dari orang-orang terdekat dan tersayang hingga peperangan, dari perasaan ke urusan, dari emosi ke hubungan, dari adat ke tradisi, dari pikiran ke kebiasaan, dari akal sehat. hak untuk melaksanakan tugas, ukuran baik dan buruk, standar benar dan salah, nilai moral, konsep keberanian dan perbudakan, rasa damai dan perang, aturan perdagangan dan ekonomi, rasa bangga, rasa hormat terhadap perempuan. , aturan pernikahan, anak perempuan tidak disembelih. Alam semesta telah menyaksikan sekali dan hanya kepribadian yang hebat dan tak tertandingi yang memberi dunia era baru yang damai dan penuh hormat.

Dia tiada tara dan unik dari yang terbaik dari yang terbaik sebagaimana diriwayatkan oleh Al-Abbas, bahwa Nabi (SAW) berkata: “Saya Muhammad bin 'Abdullah bin 'Abdul-Muttalib, sesungguhnya Allah menciptakan ciptaan, dan Dia menempatkan saya di yang terbaik di antara mereka, kemudian Dia menjadikan mereka dua kelompok, lalu Dia menempatkan saya dalam kelompok yang terbaik dari mereka, kemudian Dia membuat mereka menjadi suku-suku, lalu Dia menempatkan saya dalam suku yang terbaik di antara mereka, kemudian Dia menjadikan mereka menjadi rumah-rumah, maka Dia menempatkan aku pada yang terbaik dari mereka dalam suku dan garis keturunan”. Umat ​​manusia terbaik dengan ajaran, khotbah, tindakan, dan kinerja terbaik. Fitur tak tertandingi yang menumbuhkan taman dunia dengan mawar dan wewangian baru. Ciri-ciri tersebut tiada tara seperti kepribadian yang tiada tara, kesatuan ideologi dan praktik, keteguhan dan konsistensi, kesesuaian tujuan dan tindakan, urutan logis peristiwa dan strateginya, mengutamakan kepentingan kolektif dan nasional, langkah empiris dan praktis, kesinambungan perjuangan yang konsisten, landasan kemanusiaan negara, kombinasi kehendak Ilahi dan visi Nabi Suci, penggunaan terbaik sumber daya yang tersedia, persiapan pribadi dan tenaga kerja, pendekatan optimis terbaik, tetap berharap dan tidak pernah menyerah. Jadi hasil dari semua perjuangan dan upaya ini begitu menawan dan luar biasa sehingga alam semesta belum pernah melihat kepribadian yang begitu hebat sebelum atau sesudahnya.

Semua perjuangan ini menghasilkan tatanan dunia baru, perubahan baru yang melebur dalam peta dunia, pemulihan harkat dan martabat manusia, keagungan perempuan, penghormatan tak terbatas pada ibu, kemeriahan kelahiran anak perempuan, pemberantasan kejahatan sosial, perlakuan baik dengan seluruh dunia, perubahan pikiran dan pikiran, pembalasan kejahatan dengan kebaikan, keseimbangan keadilan, dasar kesaksian, hak-hak perempuan dalam warisan, mempertimbangkan nilai-nilai moral dalam kontrak, menghapus benih permusuhan, penghapusan prasangka, hak-hak kerabat dan tetangga, pemulihan nilai kehidupan manusia, membangun sistem peradilan, untuk memurnikan ekonomi dari bunga, untuk mencari nafkah dari cara-cara legal, pembedaan antara legal dan ilegal, mengubah rabun jauh menjadi berwawasan luas, menekankan belas kasihan dalam peperangan, perlakuan baik dengan orang tua, perilaku lemah lembut dan penyayang terhadap narapidana, mengubah aturan tebusan, pendidikan toleransi dan pemaafan, menumpas ilalang kebencian, ajaran kemanusiaan un ity, berkah tauhid, berakhirnya keputusasaan dan kecurigaan, dorongan untuk bertobat, perubahan standar kecantikan, eksponen kesetaraan manusia, instruksi belas kasihan saat menyembelih hewan, simpati kepada yang lemah dan minggu, perlakuan baik dengan pelayan dan pelayan , membayar upah para pekerja sebelum keringatnya mengering, memperlakukan selir dengan baik, merawat yang tua dan anak-anak, melayani tamu dengan baik dan sebagainya. Setelah revolusi ini dunia menjadi begitu indah sehingga bahkan surga pun tampak iri.

Posting Komentar untuk "Satu-satunya Yang Tak Tertandingi dalam Sejarah Manusia"

close