Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Hadiah untuk Perbuatan Baik yang Konsisten – Kisah Wanita yang Hampir Kehilangan Putranya

Berikut adalah cerita pendek yang menarik dan penuh hikmah, tentang perbuatan baik yang konsisten (istiqomah) dari seorang wanita yang hampir kehilangan putranya.

Seorang wanita memanggang chapatti (sejenis roti) untuk anggota keluarganya dan satu lagi untuk orang yang lewat yang lapar. Dia menyimpan chapatti ekstra di ambang jendela, untuk siapa pun yang akan mengambilnya. Setiap hari, seorang bungkuk datang dan mengambil chapatti. 

Alih-alih mengungkapkan rasa terima kasih, dia menggumamkan kata-kata berikut saat dia pergi: "Kejahatan yang Anda lakukan tetap bersama Anda: Kebaikan yang Anda lakukan, kembali kepada Anda!"

Ini berlangsung, hari demi hari. Setiap hari, si bungkuk datang, mengambil chapatti dan mengucapkan kata-kata: "Kejahatan yang Anda lakukan tetap bersama Anda, kebaikan yang Anda lakukan akan kembali kepada Anda!" 

Wanita itupun akhirnya merasa kesal. "Tidak ada kata terima kasih," katanya pada dirinya sendiri ...

“Setiap hari si bungkuk ini mengucapkan jingle ini! Apa maksudnya?” Suatu hari, jengkel, dia memutuskan untuk menyingkirkannya. 
"Aku akan menyingkirkan si bungkuk ini," katanya. 

Dan apa yang dia lakukan? Dia menambahkan racun ke chapatti yang dia siapkan untuknya! Saat dia hendak menyimpannya di ambang jendela, tiba-tiba tangannya gemetar. 
Apa yang sedang aku lakukan ini?” dia berkata. 

Segera, dia melemparkan chapatti ke dalam api, menyiapkan yang lain dan menyimpannya di ambang jendela. Seperti biasa, si bungkuk datang, mengambil chapatti dan menggumamkan kata-kata: 
"Kejahatan yang Anda lakukan tetap bersama Anda, kebaikan yang Anda lakukan akan kembali kepada Anda!" 

Si bungkuk melanjutkan perjalanannya, dengan bahagia tidak menyadari perang yang berkecamuk di benak wanita itu.

Setiap hari, saat wanita itu meletakkan chapatti di ambang jendela, dia memanjatkan doa untuk putranya yang telah pergi ke tempat yang jauh untuk mencari peruntungan. Selama berbulan-bulan, dia tidak mendapat kabar tentang dia.. Dia berdoa agar dia kembali dengan selamat. 

Malam itu, ada ketukan di pintu. Saat dia membukanya, dia terkejut menemukan putranya berdiri di ambang pintu. Keadaannya sangat memprihatinkan. Dia telah tumbuh kurus dan kurus. Pakaiannya compang-camping dan robek. Dia lapar, kelaparan, dan lemah. 

Saat dia melihat ibunya, dia berkata, 
Bu, sungguh ajaib aku di sini. Sementara saya hanya satu mil jauhnya, saya sangat kelaparan sehingga saya pingsan. Saya akan mati, tetapi saat itu seorang bungkuk tua lewat. Saya memohon padanya untuk sepotong makanan, dan dia cukup baik untuk memberi saya seluruh chapatti. Saat dia memberikannya kepada saya, dia berkata, "Inilah yang saya makan setiap hari: hari ini, saya akan memberikannya kepada Anda, karena kebutuhan Anda lebih besar daripada kebutuhan saya!" 

Saat ibu mendengar kata-kata itu, wajahnya menjadi pucat. Dia bersandar di pintu untuk mendapatkan dukungan. Dia pun teringat chapatti beracun yang dia buat pagi itu. Seandainya dia tidak membakarnya dalam api, itu akan dimakan oleh putranya sendiri, dan dia akan kehilangan nyawanya! Saat itulah dia menyadari pentingnya kata-kata:

"Kejahatan yang Anda lakukan tetap bersama Anda, kebaikan yang Anda lakukan akan kembali kepada Anda!"

Berbuat baiklah dan jangan pernah berhenti berbuat baik, meski tidak dihargai saat itu. Akan ada pahala yang besar untuk setiap perbuatan baik yang Anda lakukan secara konsisten, Insya Allah..

Hal tersebut sebenarnya sejalan dengan firman Allah dalam QS. Fushshilat (41) ayat 46

مَنْ عَمِلَ صَالِحًا فَلِنَفْسِهِ ۖ وَمَنْ أَسَاءَ فَعَلَيْهَا ۗ وَمَا رَبُّكَ بِظَلَّامٍ لِلْعَبِيدِ۝

"Barangsiapa yang mengerjakan amal yang saleh maka (pahalanya) untuk dirinya sendiri dan barangsiapa mengerjakan perbuatan jahat, maka (dosanya) untuk dirinya sendiri; dan sekali-kali tidaklah Rabb-mu menganiaya hamba-hamba-Nya."

Dalam tafsir Ibnu Katsir dijelaskan, bahwa maksud ayat di atas adalah:

Firman Allah Swt.:

مَنْ عَمِلَ صَالِحًا فَلِنَفْسِهِ

Barang siapa yang mengerjakan amal yang saleh, maka (pahalanya) untuk dirinya sendiri. (Fushshilat: 46)

Yakni sesungguhnya manfaat dari perbuatannya itu kembali kepada dirinya sendiri.

وَمَنْ أَسَاءَ فَعَلَيْهَا

dan barang siapa yang berbuat jahat, maka (dosanya) atas dirinya sendiri. (Fushshilat: 46)

Yaitu sesungguhnya akibat dari perbuatannya itu akan menimpa dirinya sendiri.

وَمَا رَبُّكَ بِظَلامٍ لِلْعَبِيدِ

dan sekali-kali tidaklah Tuhanmu menganiaya hamba-hamba-(Nya). (Fushshilat: 46)

Artinya, Dia tidak menyiksa seseorang melainkan atas dasar dosa yang dilakukannya, dan Dia tidak mengazab seseorang melainkan sesudah tegaknya alasan terhadap yang bersangkutan, yaitu dengan mengutus rasul-Nya kepadanya.

Sumber: https://backtojannah.com

Posting Komentar untuk "Hadiah untuk Perbuatan Baik yang Konsisten – Kisah Wanita yang Hampir Kehilangan Putranya"

close