Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Fakta, Data dan Kata Islam Tentang Haid atau Menstruasi

Haid dalam Islam:
Haid merupakan proses alamiah bagi seorang wanita yang terjadi setiap bulan. Namun, siklusnya bisa berbeda dari orang ke orang. Biasanya, itu berlangsung selama tujuh hari seminggu tetapi tidak sama dalam setiap kasus.

Ada banyak tabu dan stigma sosial terkait menstruasi. Namun, itu adalah sesuatu yang tidak perlu malu. Ini dapat memberi Anda kesempatan untuk mengalami keibuan dan menjadi seorang wanita tidak perlu malu jika dia berdarah setiap bulan.

Apa Kata Islam Tentang Menstruasi?

Diceritakan oleh 'Aisyah: Saat haid, saya biasa menyisir rambut Rasulullah (Sahih Al-Bukhari)

1. Apakah menstruasi kotor?

Haid tidak kotor. Allah telah menetapkan waktu bulan ini untuk wanita dan itu harus diterima sebagai kehendak Tuhan kita. Wanita seharusnya menghentikan shalat dan puasa karena untuk itu, mereka harus menunggu sampai haid selesai dan menyucikan diri. 

Subhanallah, Allah sangat penyayang terhadap wanita. Mereka diberi kekuatan untuk beristirahat selama Ramadhan jika menstruasi mereka terjadi, karena sulit menahan kram, perubahan suasana hati, dan nyeri haid. Jelas, akan menjadi sulit untuk berpuasa dalam kondisi itu, itulah sebabnya mereka dilarang melakukannya.

Pada masa jahiliyah, sebelum kenabian Nabi (saw), orang tidak akan duduk dengan istri mereka, mereka menghindari makan dengan mereka mengingat wanita itu tidak suci dan dianggap kotor selama menstruasi.

Namun, setelah nabi (saw) datang, dia memberi tahu orang-orang bahwa tidak apa-apa mendekati istri Anda, Anda dapat memeluk mereka dan menikmati waktu bersama. Seks dilarang, tetapi Anda bisa bercinta. Tak satu pun dari itu dilarang sesuai perintah Nabi kita tercinta (SAW).

2. Sejarah Haid

Pada zaman dahulu, haid atau darah haid memiliki banyak label. Itu dianggap sebagai obat atau kutukan.

Itu dianggap sebagai obat untuk payudara dan paha yang kendur.

Islam telah membagi haid menjadi tiga cabang; awal, pertengahan dan akhir.

Dalam bahasa Arab disebut Haid. Ini adalah keadaan agama Menstruasi dalam Islam. Wanita Muslim tidak diperbolehkan untuk melakukan sholat dan menyentuh Quran sampai mereka disucikan.

Setelah mereka disucikan, mereka dikenakan untuk melanjutkan sholat dan puasa mereka, atau dengan kata lain disuruh mengqadha atau melunasi hutang salat dan puasa

3. Hal-hal yang diharamkan dalam Islam selama Menstruasi

Cerahkanlah ilmumu tentang apa yang diharamkan Allah atasmu selama datang bulan ini. Misalnya, seorang wanita yang sedang menstruasi tidak dapat melakukan hal terlarang sampai dia disucikan.

Berikut ini larangan untuk wanita yang sedang menstruasi

  • Hubungan intim. Diharamkan bagi seorang laki-laki untuk melakukan persetubuhan dengan istrinya ketika sedang haid. Adalah haram untuk melakukan hubungan seks dengannya sampai dia bersuci. Namun, Anda bisa bercinta dengannya, Anda bisa memeluknya, duduk dengannya, dan tidak ada yang dilarang.
  • Perceraian. Pada waktu haid, seorang laki-laki tidak dapat menceraikan istrinya sampai isterinya disucikan. Jadi jika dia ingin menceraikannya, dia harus menunggu sampai dia selesai dengan menstruasinya.
  • Shalat. Shalat dilarang pada saat datang bulan. Anda tidak dapat shalat sampai Anda disucikan.
  • Puasa: Puasa dilarang bagi wanita selama Ramadhan jika menstruasi mereka terjadi. Namun, setelah Anda selesai dengan waktu bulan ini, Anda dapat melanjutkan puasa dan menjaga sisa puasa qadha nanti. 
  • Tawaf Ka'bah: Semua ritual dapat dilakukan kecuali tawaf Ka'bah. Anda dilarang tawaf sampai Anda membersihkan diri (bersuci)
  • Memegang Al-Qur'an: Al-Qur'an adalah kitab Allah yang paling berharga dan Anda tidak dapat menyentuhnya sampai Anda disucikan. Namun, Anda dapat mendengarkan terjemahan dan bacaannya juga.
  • Tinggal (i'tikaf) di masjid: Sama seperti seorang pria dilarang tinggal di masjid jika dia tidak suci, demikian pula seorang wanita juga tidak bisa tinggal selama periode haidnya. Masjid adalah rumah Allah, maka janganlah kamu masuk sebelum kamu suci.
  • Waxing: Tidak dilarang untuk mencukur bulu yang tidak diinginkan dari tubuh selama menstruasi. Namun, itu dianggap tercela (makrooh).

4. Hal-hal yang dapat Anda lakukan selama Menstruasi

Tidak ada yang perlu disesali tentang Menstruasi, bahwa Anda merasa tidak dapat memperoleh pahala apa pun karena itu adalah proses alami yang diberikan oleh Allah. Dengan keridhaan terhadap takdir Allah dan dengan tidak melanggar larangan selama menstruasi itu pun bisa menjadi ladang pahala bagi seorang wanita.

Bahkan, ada kesempatan menambah pahala dengan hal-hal yang masih bisa dilakukan saat sedang menstruasi.

Berikut ini hal-hal sunah yang bisa dilakukan saat wanita sedang menstruasi:

  • Mendengarkan bacaan Al-Qur'an: Bukan masalah jika dia tidak bisa memegang atau membacanya, yang bisa dia lakukan adalah mendengarkan bacaan atau terjemahannya dan meningkatkan pengetahuannya dan mengambil kenyamanan darinya.
  • Lakukan dzikir kepada Allah: Dia dapat melakukan dzikir kepada Allah sebanyak yang dia inginkan. Tidak ada larangan saat dia melakukan itu.
  • Mintalah Pertobatan kepada Allah: Dia dapat membuat doa untuknya dan meminta pertobatan Allah selama waktu bulan ini. Jadi meskipun dia tidak suci dan tidak bisa sholat, dia masih bisa berdoa untuk dirinya sendiri. 
  • Memberi sedekah (amal): Sedekah harus dilakukan setiap hari dan tiap bulan untuk melindungi diri kita dari bencana dan kerusakan yang tidak diketahui. Sedekah adalah perbuatan yang dicintai di hadapan Allah sehingga dia bisa melakukannya pada saat bulan ini. 
  • Pewarna rambut: Dibolehkan dalam Islam bagi seorang wanita untuk mewarnai rambutnya saat sedang haid. Dia tidak seharusnya menunggu sampai dia bersuci untuk mewarnai rambutnya.

5. Tanda-tanda Telah Suci dari Haid

Bagaimana seorang wanita tahu bahwa dia sudah selesai menstruasi? Ada beberapa tanda penyucian yang dengannya Anda dapat mengetahui bahwa haid telah berakhir. Misalnya, keluarnya cairan encer dari rahim seorang wanita setelah darahnya berhenti. Dengan terjadinya keputihan tersebut, saatnya untuk mandi dan melanjutkan sholat/puasa.

Ada beberapa kasus ketika keputihan ini tidak keluar. Dalam hal ini, seorang wanita diinstruksikan untuk memeriksa kekeringan. Kemudian, Anda dapat memasukkan sepotong kapas dan memeriksa apakah ada bercak darah. Jika ya, Anda bisa menunggu sampai benar-benar selesai.

Dan jika tidak ada gumpalan, Anda dapat melanjutkan sholat dan puasa Anda.

Dia diperintahkan untuk memangkas dan memotong kukunya dan menyucikan setiap bagian tubuhnya sebelum dia mempersembahkan dirinya kepada Yang Mahakuasa.

Kesimpulan tentang haid atau menstruasi

  • Menstruasi adalah sesuatu yang tidak perlu malu.
  • Seorang wanita seharusnya tidak merasa bahwa dia tidak dapat memperoleh pahala apa pun saat ini. 
  • Banyak amalan baik yang masih bisa ia lakukan saat sedang haid. 
  • Melarang stigma sosial yang berhubungan dengan menstruasi. 
  • Juga, ada kebutuhan untuk berbicara tentang haid sehingga wanita di masyarakat kita tidak perlu dibuat malu jika mereka berdarah setiap bulan. 
  • Ini adalah proses alami dan tanda keibuan.
  • Seorang wanita tidak suci dan dia dilarang untuk berpuasa dan sholat, tetapi tidak ada tertulis di mana Anda tidak bisa duduk dengan mereka, makan dengan mereka atau bermesraan dengan istri Anda saat haid ini.
Sumber: www.theislamic quotes.com