Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Select a Language ☝️

Apakah Ka'bah adalah berhala? Apakah umat Islam menyembahnya? Signifikansi & Sejarah Ka'bah

Apakah Ka'bah adalah berhala? Apakah Muslim menyembah Ka'bah atau 'batu hitam'? Jika tidak, mengapa mereka shalat atau sujud ke arah Ka'bah di Mekah atau Mekah (Arab Saudi)? Apa pentingnya Ka'bah dalam Islam? Mengapa beberapa Muslim menyentuh atau mencium batu hitam di Ka'bah ketika mereka menunaikan ibadah haji? 

Itulah pertanyaan yang sering diajukan oleh sebagian besar non-Muslim. Ada kesalahpahaman di antara mayoritas non-Muslim bahwa Ka'bah Suci dibangun setelah wafatnya Nabi Muhammad (SAW). Untuk memahami jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini, kita harus melihat pada sejarah Ka'bah Suci, referensinya dalam Al-Qur'an serta buku-buku dari berbagai agama lain dan alasan di balik doanya umat Islam ke arah Ka'bah yang Suci.


Ka'bah, Bangunan Pertama Yang Dibangun Untuk Ibadah:

Sejak waktu yang tidak diketahui, para pelancong dan pedagang telah mengetahui bahwa kota Suci Mekah dan bangunan batu suci Ka'bah yang terletak di pusat Mekah. Diyakini bahwa Allah; Yang Mahakuasa, memerintahkan Nabi Adam (alaihissalam) untuk membangun tempat ibadah di dunia. Bangunan batu ini; disebut Baitullaah (Rumah Allah), mirip dengan Rumah di Surga; disebut Baitul Ma'mur. Sejarah sendiri tidak mampu menentukan kesucian dan kekunoan bangunan batu keramat ini. Tidak diragukan lagi diyakini sebagai bangunan pertama yang dibangun untuk ibadah.

Kemudian, di atas fondasi yang diletakkan oleh Nabi Adam (alaihissalam), Nabi Ibrahim (alaihissalam) membangun kembali rumah ini atas perintah Allah yang Maha Kuasa. Dia membawa istrinya Hajar (alaihassalam) dan bayi laki-lakinya Ismail (alaihissalam) di Gurun Selatan Faaraan dan membangun kembali Rumah Allah, Ka'bah Suci. 

Bangunan batu Ka'bah ini dibangun oleh Nabi Ibrahim (alaihissalam) untuk menyembah Allah yang Esa, tetapi penduduk setempat mengisinya dengan berhala dan mulai menyembah berhala. Dia pun akhirnya menghancurkan semua berhala di dalam Ka'bah. 

Nabi Ibrahim (alaihissalam) menjelaskan kepada mereka bahwa bangunan batu ini; Baitullaah (Ka'bah Suci) hanyalah simbol "Rumah Tuhan (Allah Yang Mahakuasa)" dan Tuhan tidak tinggal di sana. Orang-orang tidak mengerti maksudnya dan tak lama setelah kematiannya, orang-orang kembali memenuhi Ka'bah Suci dengan berhala dan kembali memulai penyembahan berhala. 

Sudah menjadi kebiasaan mereka bahwa orang-orang dari tempat yang jauh biasa berkerumun ke Ka'bah setiap tahun untuk menyembah berhala. Kebiasaan ini berlanjut sampai zaman nabi terakhir; Nabi Muhammad SAW.

Sebelum kenabian Nabi Muhammad (SAW), dinding batas Ka'bah rusak karena banjir dan diperbaiki oleh empat suku Quraisy. Pada saat yang terhormat penempatan Batu Hitam suci "Hajr-e-Aswad" di dinding timur Ka'bah, para pemimpin suku mulai berdebat. Perkelahian hampir segera dimulai ketika masalah itu diselesaikan dengan kecerdasan dan kebijaksanaan Nabi yang Suci (alaihissalam). Dia meletakkan batu suci tersebut di atas selembar kain yang lebar, meminta para pemimpin suku untuk mengangkat dan membawa kain itu bersama-sama ke dinding timur Ka'bah Suci. Setelah itu, Nabi Muhammad (saw) sendiri menempatkan Hajar Aswad di tempat asalnya.

Setelah penaklukan Mekah yang tidak berdarah, Nabi Muhammad (alaihissalam) menghancurkan semua berhala yang ditempatkan di dalam Ka'bah oleh para penyembah berhala Arab. Saat menghancurkan berhala-berhala itu Nabi Islam (alaihissalam) sambil membaca Ayat-Ayat (baris) berikut dari Al-Qur'an:

"Kebenaran telah datang, dan kepalsuan telah pergi. Sesungguhnya kebatilan, [secara alami], selalu pasti akan pergi."
[Quran 17:81]

Setelah Hijrah (migrasi) umat Islam dari Mekah ke Madinah, mereka biasa datang ke Mekah untuk menawarkan haji (ziarah Islam) di Zil-Haji, bulan terakhir tahun Islam. Setelah kemenangan tak berdarah Mekah (Fathu Makkah), umat Islam memiliki kendali atas Ka'bah Suci. Sampai saat itu, hanya Muslim dari seluruh dunia yang mengunjungi Ka'bah Suci setiap tahun untuk melakukan haji.

Ka'bah Dibuat Kiblat

Ini juga merupakan fakta bahwa umat Islam pada awalnya tidak menghadap Ka'bah. Mereka biasa shalat ke arah Baitul-Muqaddas (Masjid-e-Aqsha) di Yerusalem. Sekitar enam belas bulan setelah migrasi umat Islam ke Madinah, Allah; Yang Mahakuasa, mengubah kiblat (arah) ke Ka'bah Suci. Sejak saat itu semua Muslim di seluruh dunia menghadap Ka'bah Suci sambil berdoa.

Hal ini dinyatakan dalam Al-Qur'an:

Dan demikianlah Kami telah menjadikan kamu umat yang adil, sehingga kamu menjadi saksi atas manusia dan Rasul menjadi saksi atas kamu. Dan Kami tidak menjadikan kiblat yang dahulu kamu hadap, melainkan untuk Kami nyatakan siapa yang mengikuti Rasul dan siapa yang berbalik. Dan sungguh, itu sulit kecuali bagi orang-orang yang telah diberi petunjuk oleh Allah. Dan tidak akan pernah Allah menyebabkan Anda kehilangan iman Anda. Sesungguhnya Allah, bagi manusia, Baik dan Penyayang. Sungguh, Kami telah melihat arah wajahmu (Muhammad) ke langit, dan Kami pasti akan mengarahkanmu ke kiblat yang kamu senangi. Jadi, arahkan wajah Anda ke Masjidil Haram. Dan dimanapun kamu [orang-orang beriman], arahkan wajahmu ke arah itu [dalam doa]. Sesungguhnya orang-orang yang diberi Kitab Suci mengetahui bahwa itu adalah kebenaran dari Tuhan mereka. Dan Allah tidak lengah dari apa yang mereka kerjakan.
[Quran 2: 143-144]

Jadi, Ka'bah Suci sebenarnya adalah petunjuk yang diberikan kepada umat Islam di seluruh dunia untuk beribadah kepada Allah; Yang Mahakuasa untuk memupuk persatuan di antara umat Islam.

Perbedaan Antara Kesucian Kabah Dan Berhindu Atau Buddha

Islam menolak penyembahan berhala. Di sisi lain, ia percaya pada Keesaan Tuhan. Adalah fakta bahwa umat Islam di seluruh dunia hanya menghadap Ka'bah Suci selama shalat, mereka tidak menyembahnya (Allah melarang) atau menganggapnya sebagai Tuhan mereka. Mereka hanya percaya itu sebagai Rumah simbolis Allah di bumi yang mirip dengan Bait-ul-Ma'amoor (rumah Allah di Surga tepat di atas Ka'bah Suci).

Allah berfirman dalam Al-Qur'an Suci:

Kamu hanya menyembah berhala selain Allah, dan kamu membuat kebatilan. Sesungguhnya orang-orang yang kamu sembah selain Allah tidak memiliki bagimu [kekuatan] rezeki. Maka carilah rezeki dari Allah dan sembahlah Dia dan bersyukurlah kepada-Nya. Kepada-Nya kamu akan dikembalikan.”
[Quran 29:17]

Di sisi lain, para penyembah berhala menganggap patung-patung yang mereka buat sebagai dewa mereka. Mereka menempatkan berhala di depan mereka dan mulai menyembah mereka dan bersujud di depan mereka. Selain itu, orang juga membuat berhala matahari, bulan atau burung dll dan menyembah mereka. Islam melarang penyembahan berhala ini.

Allah berfirman dalam Al-Qur'an Suci:

Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya adalah malam dan siang dan matahari dan bulan. Janganlah kamu bersujud kepada matahari atau bulan, tetapi bersujudlah kepada Allah yang menciptakannya, jika hanya kepada-Nya yang kamu sembah.
[Quran 41:37]

Mereka bertanya kepadamu, [O Muhammad], tentang bulan baru. Katakanlah, “Itu adalah ukuran waktu bagi manusia dan haji.” Dan tidaklah shaleh memasuki rumah dari belakang, tetapi taqwa itu ada pada orang yang bertakwa. Dan masuklah ke rumah-rumah dari pintunya. Dan bertakwalah kepada Allah agar kamu beruntung.
[Quran 2:189]

Satu Arah Mendorong Persatuan Muslim

Islam meyakini kesatuan umat Islam di seluruh dunia. Itulah sebabnya, umat Islam menyembah satu Tuhan menghadap satu arah menggunakan satu bahasa. Satu arah yang diberikan kepada umat Islam oleh Allah; Yang Mahakuasa, mendorong Persatuan Muslim di seluruh dunia. Ini sebenarnya adalah pesan bahwa umat Islam bersatu, mereka adalah satu. Hal ini sebenarnya untuk menunjukkan persatuan umat Islam kepada non-Muslim.

KESIMPULAN

Kesimpulannya, jelas bahwa umat Islam diperintahkan menghadap Ka'bah atau Ka'bah dijadikan kiblat (arah) salat mereka, hanya untuk menyatukan mereka. Baitullaah, Ka'bah Suci bukanlah berhala tetapi sebenarnya, Rumah Allah yang simbolis dan merupakan satu-satunya titik pusat doa bagi sekitar 1,5 miliar Muslim di seluruh dunia.

Video: Keajaiban Ka'bah– Mengapa Berdoa Menuju Ka'bah?