Letak Posisi Makam Mbah Moen (KH Maimoen Zubair) di Ma'la

Di kota Madinah ada makam Baqi', sementara di kota Mekkah ada makam Ma'la.

Mbah Moen atau KH Maimoen Zubair wafat dan dimakamkan di makam kuno yang ada di Kota Mekkah, yaitu Makam Ma’la. Komplek pemakaman yang sekarang berada di dalam Kota Mekkah ini amat tua, sudah ada sejak sekitar 1.700 tahun yang lalu. Artinya sebelum zaman Jahiliyah.

Komplek makam Ma'la berhadapan dengan Jabal Assayidah, atau Bukit Siti Khadijah, di daerah al Hujun, Mekkah.

Konon orang pertama yang dimakamkan di Ma’la adalah Qushay bin Kilab, yaitu yang dianggap kakek moyang suku bangsa Quraish. Nabi Muhammad termasuk suku bangsa Quraish, karena itu kakek Nabi Muhammad juga dimakamkan di Ma’la, antara lain  Abdu Manaf bin Qushay, Hasyim bin Abdu Manaf dan Abdul Muthalib bin Hasyim.

Demikian juga paman-paman nabi seperti Abu Thalib. Juga kedua putera nabi, Al-Qasim dan At-Thayib. Di Ma’la juga dimakamkan Sumayyah bin al-Khabbath (wanita pertama yang mati syahid), Abdullah bin Yasir (saudara ‘Ammar bin Yasir), serta putri dan putra Abu bakar AsShiddiq RA yaitu Asma’ binti Abu bakar Siddiq dan Abdurahman bin Abu bakar Siddiq, serta putera sahabat Umar bin Khattab yaitu Abdullah bin Umar bin Khattab. Masih banyak lagi sahabat Nabi Muhammad SAW  yang dimakamkan di Ma’la.

Maqam al-Ma’la tadinya memang pemakaman keluarga besar Bani Hasyim, namun kemudian dijadikan pemakaman umum, terletak sekitar 1 km sebelah utara masjidil Haram.

Pemakaman ini dikenal juga dengan nama Jannatul Ma’la yang artinya Surga al-Ma’la. Wajar kalau banyak diantara umat Islam yang ingin jenazahnya dimakamkan di pemakaman ini.

Beda dengan makam-makam lain terutama di Indonesia, kuburan-kuburan di Ma’la hanya ditandai dengan sebuah batu. Tidak ada bangunan lain di makam, atau kijing kecuali batu yang dicat warna putih. Tanahpun rata, tanpa gundukan.

Makam raja maupun tokoh, keadaannya sama, tanpa perbedaan, hanya berupa batu di atas tanah. Bahkan makam istri Nabi Muhammad SAW yaitu Siti Khadijah binti Khuwailid yang menjadi orang pertama menerima Islam dan juga dimakamkan di Ma’la, disamakan dengan makam-makam lainnya.

Sebelumnya, memang ada tanda-tanda khusus pada makam istri Nabi Muhammad itu yang berada di tempat agak ketinggiaan di Ma'la, tetapi kemudian tanda-tanda khusus itu dihilangkan.

Syaikhuna simbah romo KH Makmoen Zubair adalah seorang kiai yang amat dihormati di Indonesia dan dunia. Beliau dimakamkan di Ma’la, tapi tidak ada tanda-tanda khusus pada makamnya, kecuali sebagaimana makam yang lain, sebongkah batu bewarna putih.

Tetapi beliau mampu mendobrak tirani dinding sekat saudi arabia dengan adanya tahlil terbuka di maqbaroh yang diikuti puluhan ribu jamaah. Bahkan adzan, iqomah dan juga talqin jenazah, iring iringan jenazah dengan bacaan kalimah tauhid yang menggema nan menggelegar menjebol ajaran wahabi yang semua itu diharamkan. Bahkan tiap malam ada saja petugas penjaga makam yang menyirami makam beliau dengan air Zam-zam tanpa ada yang memerintah.

Subhanalloh... Mungkin itu semua menunjukkan kemuliaan beliau yang luar biasa

Letak makamnya beliau di Ma'la adalah komplek 70 nomer urut 151 urutan ke 4

اللهم ارزقنا زيارة رسول الله وحرمين وشيخنا صاحب الفضيلة والكرامة العلامة الشيخ ميمون زبير دخلان غفر الله ذنوبه ونور ضريحه سنينا بعد سنين واعواما بعد اعوام وان ينفعنا باسراره وانواره وعلومه امين...


Belum ada Komentar untuk "Letak Posisi Makam Mbah Moen (KH Maimoen Zubair) di Ma'la"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel